Politik

Ketua KPU Ajak Masyarakat Hindari Politik Uang

 
 
JAKARTA, EDUNEWS.ID – Politik uang masih menjadi ancaman nyata di Pemilu Legislatif dan Presiden 2019 mendatang. Atas alasan itu, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman mengajak masyarakat untuk menghindari money politic.
Masyarakat, kata dia, harus sadar bahwa pemilu itu dimaksudkan untuk menentukan pemimpin yang akan membawa perubahan bagi kehidupannya. Sehingga, suara yang diberikan harus berdasarkan hati nurani dan bukan karena dibeli oleh oknum politik. “Kala anda mau Indonesia kuat, maka pemilihnya harus berdaulat,” ujarnya di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (21/4/2018).
Dia juga mengimbau kepada masyarakat untuk datang ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) secara sadar, tanpa menunggu ada bayaran dari oknum politik. “Datang ke TPS gunakan hak pilih anda, tidak perlu ada yang dibayari. Setuju? Jangan nunggu dibayari ya,” tukasnya.
Lebih lanjut, dia bangga dengan masyarakat yang hadir di Monas yang mengikuti pagelaran seni budaya KPU RI dalam menyongsong penyelenggaraan Pemilu Serentak 2019. “Jadi anda semua punya semangat luar biasa untuk tahu sosialiasi pemilu datang ke Monas. Semangat ini harus dijaga sampai hari pemungutan suara,” tambah Arief.

To Top