Politik

Moeldoko Bantah KSP Terlibat Pembentukan Relawan Jokowi

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Jenderal (Purn) Moeldoko mengatakan, pihaknya tidak ada sangkut pautnya dengan deklarasi relawan Joko Widodo pada Pilpres 2019.

Menurut Moeldoko, salah satu tugas KSP adalah melakukan komunikasi politik. Namun, hal tersebut bukan berarti KSP mendukung partai atau calon. Pernyataan ini disampaikan Moeldoko untuk meluruskan ucapan politikus Partai Golkar Yorrys Raweyai usai menyambangi kantor KSP, Selasa (27/2/2018).

“Kemarin Bang Yorrys dan KSPSI (Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia) menyampaikan laporan ke Deputi 4. Begitu keluar dari situ menyatakan seolah-olah KSP mengawal. Tidak seperti itu. Itu bukan tugas KSP. Seolah-olah keluar dari KSP dan direstui,” ujar Moeldoko, Kamis (1/3/2018).

Moeldoko mengatakan, sebagai pejabat KSP, dirinya tidak melarang siapa pun yang ingin bertemu. Namun, pertemuan harus sesuai dengan kewenangan atau wilayah kerja KSP.

“KSP melakukan komunikasi politik, iya. Dengan siapa pun yang datang ke KSP kami terima. Bukan berarti KSP menggalang relawan untuk kemenangan. Silakan membentuk relawan kemenangan tapi jangan mengaitkan dengan KSP,” tegas Moeldoko.

Moeldoko menambahkan, saat itu Yorrys hendak menyampaikan informasi mengenai hasil Rapimnas SPSI yang digelar pada 21 Februari 2018. Yorrys juga melaporkan pembentukan relawan pekerja untuk pemenangan Jokowi pada Pilpres 2019.

Sebab, pembentukan relawan tersebut juga merupakan hasil dari rapimnas. Namun, Moeldoko menekankan bahwa KSP sama sekali tidak terlibat dalam pembentukan relawan pemenangan Jokowi. Pembentukan relawan tersebut sepenuhnya adalah hak dan inisiatif dari Yorrys. KSP tak akan melakukan tindak lanjut apa pun dari laporan yang disampaikan Yorrys tersebut.

“Jangan keluarnya setelah dari KSP seolah KSP merestui masalah niatnya untuk membangun relawan Jokowi. Silakan, tetapi jangan kaitkan dengan KSP, dong. Tiap orang mau bangun relawan Jokowi itu masing-masing. Jangan menghubungkan dengan KSP sehingga persepsi di luar menjadi salah,” tegas Moeldoko.

To Top