Politik

Ramai Kampus Kritik Pemerintah, Mahasiswa UINAM Minta Rektorat Nyatakan Sikap!

Sumber: pelajarinfo.id.

MAKASSAR, EDUNEWS.ID – Belakangan kampus ramai-ramai menyatakan sikap guna mengkritik Pemerintahan masa Presiden Joko Widodo. Hal ini menuai respons khalayak banyak, termasuk mahasiswa.

Salah satunya datang dari Akbar Pelayati selaku aktivis. Akbar, nama sapaannya, juga adalah Pengurus Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) Fakultas Ushuluddin Filsafat dan Politik (FUFP) Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar (UINAM).

Akbar menyayangkan Rektorat UINAM yang hingga berita ini terbit masih belum menyatakan sikap dalam menyelamatkan demokrasi Indonesia.

“Kami mendesak agar Rektor UINAM dan seluruh sivitas akademika kampus memberi ruang kepada mahasiswa atau aktivis kampus dan segera mendeklarasikan  juga menyerukan kepada seluruh elemen yang ada di kampus untuk ikut serta dalam menyelamatkan demokrasi,” ucap Akbar dalam keterangan tertulisnya ke edunews.id, Rabu (7/2/2024) kemarin.

Akbar bersama pihaknya menilai banyak masalah yang terjadi menjelang Pemilu 2024. Misal pelanggaran kode etik oleh MK, ketidaknetralan aparat penegak hukum, pernyataan Presiden yang kontroversial, hingga politisasi bansos.

 

Akbar Pelayati, aktivis mahasiswa dan Pengurus DEMA FUFP UINAM. Sumber: Dok. Istimewa.

“Dalam kontestasi politik terbesar 5 tahun sekali, menjelang pesta demokrasi, banyak kerancuan dan ketidaksehatan demokrasi terjadi di tengah-tengah dinamika perpolitikan,” tambahnya, yang merupakan mahasiswa Aqidah Filsafat Islam.

Atas dalih tersebut, Ia menilai bahwa Rektorat UINAM juga sudah seharusnya memberi ruang kepada seluruh sivitas akademika untuk menyatakan sikap soal masalah perpolitikan Indonesia.

“Kampus sebagai wadah pencetus manusia berintelektual, (harus) memberi ruang juga ikut serta mendeklarasikan penyelamatan demokrasi seperti yang dilakukan beberapa kampus di Indonesia,” jelas Akbar.

Akbar ragu demokrasi Indonesia bisa langgeng jikalau mahasiswa hingga masyarakat hanya diam saja melihat fenomena yang terjadi akhir-akhir ini.

“Bila kita sebagai mahasiswa berdiam diri, sendi-sendi demokrasi akan rusak dan pemimpin terburuk tak dapat dihindarkan,” tutupnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Edunews.

Kirim Berita

Kirim berita ke email : [email protected][email protected]

ALAMAT

  • Jl. TB Simatupang, RT.6/RW.4, Jati Padang, Kec. Ps. Minggu, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12540 Telepon : 021-740740  – 0817 40 4740

__________________________________

  • Graha Pena Lt 5 – Regus Jl. Urip Sumoharjo No. 20, Makassar Sulawesi Selatan 90234 Telepon : 0411 366 2154 –  0811 416 7811

Copyright © 2016-2022 Edunews.ID

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com