Nasional

Sarat Unsur Pornografi, BPOM akan Tarik Produk ‘Bikini’ dari Pasaran

JAKARTA, EDUNEWS.id — Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) akan menarik produk mi instan bermerek Bihun Kekinian (Bikini). Menurut Kepala BPOM Penny Lukito, pihaknya menilai tampilan Bikini sarat unsur pornografi.

Yang paling berbahaya, lanjut dia, sasaran konsumennya juga termasuk anak-anak. Dia menambahkan, BPOM berterima kasih terhadap publik dan media terkait informasi adanya produk semacam ini.

“Kami sedang mempersiapkan surat edaran untuk balai-balai (besar POM) yang intinya penarikan dan pengamanan produk tersebut karena selain ilegal, label (Bikini) juga mengarah ke pornografi serta tak sepatutnya,” kata Penny Lukito dalam pesan singkatnya, Kamis (4/8).

Dia memaparkan, Bikini tak memiliki izin edar sehingga dikategorikan sebagai produk ilegal. Penny juga mengakui, beragam produk ilegal masih marak diperjualbelikan di internet.

Selain soal Bikini, ia menjelaskan, BPOM telah menemukan dua lokasi produk pangan ilegal di Tangerang dan Surabaya.

Sebelumnya, YLKI menemukan produk Bihun Kekinian di salah satu situs jual beli daring (online). Pada kemasan makanan ringan ini, ada gambar pakaian dalam wanita dengan ditambahi tulisan yang bernuansa seksual. Namun, terdapat pula label ‘halal’ di kemasan produk tersebut.

Produk ini dijual dengan harga sekitar Rp 20 ribu per bungkus.

[Republika]

Baca Juga :   Daftar Saksi dan Ahli dari Timnas Amin yang Dihadirkan di Sidang MK
Kerjasama dan Mitra silakan menghubungi redaksi

Kirim Berita

Kirim berita ke email : [email protected][email protected]

ALAMAT

  • Jl. TB Simatupang, RT.6/RW.4, Jati Padang, Kec. Ps. Minggu, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12540 Telepon : 021-740740  – 0817 40 4740

__________________________________

  • Graha Pena Lt 5 – Regus Jl. Urip Sumoharjo No. 20, Makassar Sulawesi Selatan 90234 Telepon : 0411 366 2154 –  0811 416 7811

Copyright © 2016 @edunews.id

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com