Kampus

STIBA Darul Ulum Pamekasaan Diresmikan

PAMEKASAN, EDUNEWS.ID – Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin meresmikan kampus Sekolah Tinggi Ilmu Bahasa Arab (STIBA) Darul Ulum Banyuanyar, Pamekasan. Peresmian ini ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Lukman yang disaksikan civitas akademika STIBA, serta pengasuh, ribuan santri dan alumni pondok pesantren Darul Ulum Banyuanyar, Pamekasan, Madura.

“Saya bersyukur bisa datang ke pesantren ini, karena bagi saya, pesantren adalah penting,” ujarnya, Sabtu (14/1/2017).

Di depan ribuan alumni ponpes yang didirikan KH Itsbat bin Ishaq sejak 1787M ini, Menag memaparkan kondisi global saat ini berikut tantangan dan dampaknya terhadap pembentukan pribadi bangsa. Menurutnya, hal itu menjadi tantangan tersendiri yang juga harus direspon dengan baik oleh mahasiswa dan santri.

Lukman mengatakan, tantangan yang ada menjadikan pendidikan agama saat ini dirasa sangat penting untuk menguatkan nilai-nilai agama pada masing-masing pribadi.

“Toleransi antarumat beragama dan umat seagama harus kita pupuk, karena ini merupakan bangunan dasar bangsa ini,” paparnya.

STIBA Darul Ulum mulai beroperasi tahun ini. Tercatat sudah ada 240 mahasiswa yang sedang menjalani perkuliahan semester I. rata-rata mereka adalah alumni Pondok Pesantren yang kini diasuh Raden KH M Syamsul Arifin.

Lukman berharap, STIBA yang sudah diresmikan ini nantinya dapat menjadi lembaga pendidikan agama yang bisa membawa generasi muda Pamekasan khususnya, menjadi generasi muda yang senantiasa mengedapankan nilai-nilai keagamaan dalam kehidupan.

Pesantren Banyuanyar merupakan Pondok Pesantren (Ponpes) tertua di Pamekasan, Madura, Jawa Timur. Penamaan Banyuanyar sendiri berawal dari penemuan sumber mata air yang cukup besar oleh KH Itsbat. Mata air ini bahkan tidak pernah surut sampai sekarang. Di tempat inilah, ia mengajarkan ilmu agama kepada para santrinya dengan penuh kesabaran.

Setelah wafat, KH Itsbat meninggalkan amanah agar lokasi pesantren kecilnya dikembangkan menjadi pondok pesantren yang representatif dan mampu menjawab segala tantangan zaman.

To Top