Mohd Sabri

Cultural Studies di Negeri Multikultur

Oleh: Mohd. Sabri AR*

TAFAKUR, EDUNEWS.ID – Dewasa ini, angin berembus kencang di atas cakrawala ilmu-ilmu sosial, menyusul terbitnya pemikiran teori-teori sosial kritis Mazhab Frankfurt yang mengandaikan penyegaran-penyegaran dalam menyikapi kompleks realitas sosial.

Salah satu penyegaran ini adalah cultural studies (CS) yang berikhtiar mendobrak dominasi dan arogansi negara-negara yang mentahbiskan diri berperadaban tinggi di tengah budaya dan peradaban lain.

Jejak CS dalam arus sungai literasi, tak bisa dipisahkan dengan tiga tokoh “pendiri” tren studi ini: Richard Hoggart, Raymond Williams, dan E.P. Thompson —dosen dan aktivis yang sama-sama berlatar belakang kelas pekerja di Inggris— memungkinkan mereka memandang kritis asal muasal mereka yang berkiprah di tengah kancah yang didominasi oleh budaya elitis.

Anggitan cultural studies sendiri lahir dari Center for Contemporary Cultural Studies (CCCS) di Universitas Birmingham, Inggris pada 1964. Edisi perdana jurnal mereka terbit pada 1972 berjudul Working Papers in Cultural Studies, dengan tujuan khusus, “…mendefinisikan dan mengisi sebuah ruang, serta meletakkan cultural studies pada peta intelektual”. Melalui jurnal ini, tulisan para tokoh pendirinya dipublikasikan ke seluruh dunia dan dipandang sebagai teks-teks dasar CS.

Kembali pada tujuan, “Mengisi ruang pada sebuah peta intelektual”, CS lalu meletakkan terlebih dahulu pengkajiannya terhadap makna fundamental istilah teknis ‘budaya’. Raymond Williams —sebagai  pemuka pemikir CS—dalam  Keywords  (1974), mengandaikan tiga batasan luas tentang budaya.

Pertama, budaya sebagai proses umum tertentu  dari perkembangan intelektual, spiritual, dan estetika sebuah masyarakat. Kedua, budaya dimaknai sebagai suatu jalan hidup spesifik yang dianut baik oleh orang, periode, maupun oleh sebuah kelompok tertentu. Ketiga, budaya dilihat sebagai karya-karya dan praktik intelektual.

Karya-karya Williams mencakup aspek yang luas. Di samping soal kebudayaan, ia juga menulis novel dan kritik sastra. Tetapi isu yang paling merisaukan Williams adalah demokratisasi. Demokratisasi bagi Williams juga adalah sebuah komitmen moral, di atas mana sebagian besar pemikiran-pemikirannya bertumpu.

Karya-karya politik kebudayaan Williams selalu menautkan isu kebudayaan, politik, dan kondisi-kondisi sosial, yang uraiannya secara elaboratif dan tajam dapat dijumpai pada Culture and Society, 1780-1950 (1958) dan The Long Revolution (1961).

Baik Culture and Society maupun The Long Revolution, belakangan mempunyai pengaruh sangat kuat dalam CS. Baginya kebudayaan sekaligus merengkuh seni, nilai, norma-norma, dan benda-benda simbolik dalam hidup sehari-hari: ia merupakan bagian dari totalitas relasi-relasi sosial.

Teori kebudayan, dengan begitu, didefinisikannya sebagai studi tentang relasi-relasi antarelemen dalam kehidupan sosial. Williams (1965) lebih jauh mendaku, “kita perlu membedakan tiga tingkat  kebudayaan, bahkan dalam definisi yang paling umum.

Pertama, definisi ‘ideal’ —budaya dipandang sebagai proses penyempurnaan kehidupan manusia (human perfection). Kedua, definisi ‘dokumenter’— budaya dimaknai sebagai susunan intelektual dan catatan pemikiran manusia. Ketiga, definisi ‘sosial’ —budaya sebagai deskripsi dari sebilah jalan hidup partikular,  yang memproduksi makna dan nilai tertentu.

Diksi kunci yang kerap digunakan oleh CS adalah membongkar praktik kekuasaan, menghancurkan hegemoni ideologi, meruntuhkan wacana tertentu, dan seterusnya. Dilihat dari akar historisnya, yang bermula dari semangat perlawanan terhadap budaya elite tradisi ilmiah, napas penggunaan terminologi tersebut dapat dipahami.

Dalam perkembangannya —CS sebagai sebuah disiplin yang tumbuh dengan karakter yang khas dan tipikal— pada urutannya memiliki paras yang jamak di setiap wilayah. CS Inggris misalnya, sebagai prototipe CS, kini dipandang sebagai disiplin yang kelewat formalistik dan kaku, sehingga  mendapat badai kritik karena terlalu Anglosentris —mengukur segala perihal dari perspektif Anglo-Saxon.

CS di Amerika Serikat menampilkan pop culture demikian kental. CS di Prancis sebaliknya memperlihatkan pesonanya di tengah gemuruh revolusi sosial dan pergulatan kelas, menyusul membanjirnya imigran dari Aljazair dan Afrika Utara.

Kajian CS di Kanada memperlihatkan kompetisi kultural yang berlangsung di antara budaya tiga penutur bahasa dominan: Inggris, Prancis, dan bahasa asli Kanada sendiri.

Sementara di India, CS memfokuskan kajiannya pada semangat perlawanan anak benua asli dalam menghalau praktik-praktik kolonialisme maupun pascakolinialisme.

Di tengah gemuruh dan geliat Generasi Y, ikhtiar meletakkan Indonesia dalam ranah kajian CS, bakal membuka ruang diskusi yang memungkinkan lahirnya paras studi yang khas. Hal tersebut disebabkan Indonesia sebagai bangsa yang aneka secara kultur, etnisitas, agama, sosial dan gaya hidup, akan menerbitkan warna yang jamak sekaligus ciri penting yang membedakannya dengan wilayah lain.

Betapapun, dari aspek materi kajian, Indonesia sejatinya punya sumber-sumber budaya, sosial, etnisitas, dan sejarah yang berlimpah yang tak kalah uniknya dengan kawasan lain yang sudah lebih dahulu menggunakan CS.

Di titik ini, CS di Indonesia, karena itu, tidak hanya hadir sebagai perspektif alternatif bagi studi budaya dan kemanusiaan di masa depan, tapi juga sebilah kajian yang  menantang dan inspiring!

Mohd. Sabri AR. Pengajar Sekolah Pasca Sarjana Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

To Top