Internasional

Paus Fransiskus : Sebarkan Berita Hoaks COVID-19 adalah Pelanggaran HAM!

JAKARTA, EDUNEWS.ID-Paus Fransiskus mengatakan bahwa menyebarkan berita palsu dan disinformasi tentang COVID-19 dan vaksin, termasuk oleh media Katolik, adalah pelanggaran hak asasi manusia (HAM) .

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari sebulan, paus berusia 85 tahun itu berbicara tentang masalah yang sama.

Tiga minggu lalu, dia mengutuk misinformasi ideologis yang tidak berdasar tentang vaksin, mendukung kampanye imunisasi nasional dan menyebut perawatan kesehatan sebagai kewajiban moral.

Paus Francis membuat komentarnya dalam pidatonya kepada anggota catholicfactchecking.com, sebuah konsorsium media Katolik yang mengatakan tujuannya adalah untuk mengklarifikasi berita palsu dan informasi yang menyesatkan tentang vaksin COVID-19 pada Jumat lalu.
“Diberi informasi yang benar, dibantu untuk memahami situasi berdasarkan data ilmiah dan bukan berita palsu, adalah hak asasi manusia,” kata paus kepada kelompok itu.
“Informasi yang benar harus dipastikan terutama bagi mereka yang kurang memiliki perlengkapan, bagi yang paling lemah dan bagi mereka yang paling rentan,” imbuhnya seperti dilansir dari Al Arabiya, Ahad (30/1/2022).

Paus Fransiskus mengecam penyebaran “infodemik”, yang menurutnya merupakan distorsi realitas berdasarkan ketakutan, berita palsu atau rekaan, dan informasi yang diduga ilmiah. Orang-orang yang percaya pada berita palsu tidak boleh ditempatkan di “ghetto” tetapi upaya harus dilakukan untuk mencoba memenangkan mereka kepada kebenaran ilmiah.

“Berita palsu harus dibantah, tetapi setiap orang harus selalu dihormati, karena mereka sering mempercayainya tanpa kesadaran atau tanggung jawab penuh,” imbau Paus Fransiskus.

Adalah penting bahwa paus menyampaikan pidatonya kepada sebuah kelompok media Katolik. Beberapa outlet, blog, dan situs web Katolik sayap kanan telah ditutup oleh platform media sosial seperti Facebook dan Twitter karena menyebarkan disinformasi COVID-19. Ini menyebabkan banyak dari mereka pindah ke platform lain.

Beberapa media Katolik sayap kanan secara teratur menampung kritik paling keras terhadap Paus Fransiskus, seperti Uskup Agung Carlo Maria Vigano, seorang paus Italia yang telah bersembunyi selama hampir tiga tahun sejak mengeluarkan selebaran menentang Paus Francis yang menuntut pengunduran dirinya.

Dalam sebuah surat kepada pengikutnya bulan ini, Vigano mengatakan virus yang diproduksi di laboratorium adalah bagian dari plot global “untuk menghapus semua jejak identitas kita sebagai orang Kristen.”

Dia juga menyangkal adanya pandemi dan menyebutnya sebagai pekerjaan Setan.

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com