Internasional

Presiden Rusia Vladimir Putin Blak-blakan Alasannya Serang Ukraina!

Presiden Rusia Vladimir Putin

 

RUSIA,EDUNEWS.ID-Presiden Rusia Vladimir Putin blak-blakan soal alasannya dalam menyerang Ukraina. Hal ini ia sampaikan saat mendeklarasikan operasi militer ke negara tetangganya itu, Kamis (24/2/2022).

Ternyata ada beberapa alasan Putin mulai dari mempertahankan diri Rusia dari ancaman, kejengahan dengan dunia barat, merasa terhina, hingga protes dari sikap dunia Barat. Bahkan Putin mengungkapkan soal kemampuan Rusia soal nuklir hingga senjata paling canggih, sebagai peringatan bagi pihak lain yang coba-coba ikut campur.

Berikut pidato lengkap Putin mengenai alasan penyerangannya itu sebagaimana dikutip AFP:

Warga Rusia, teman-teman,

Saya menganggap perlu hari ini untuk berbicara lagi tentang peristiwa tragis di Donbass dan aspek kunci untuk memastikan keamanan Rusia.

Saya akan mulai dengan apa yang saya katakan dalam pidato saya pada 21 Februari 2022. Saya berbicara tentang keprihatinan dan kekhawatiran terbesar kami, dan tentang ancaman mendasar yang diciptakan oleh politisi Barat yang tidak bertanggung jawab untuk Rusia secara konsisten, kasar dan tidak sopan dari tahun ke tahun. Saya mengacu pada ekspansi NATO ke arah timur, yang memindahkan infrastruktur militernya semakin dekat ke perbatasan Rusia.

Adalah fakta bahwa selama 30 tahun terakhir kami telah dengan sabar berusaha mencapai kesepakatan dengan negara-negara NATO terkemuka mengenai prinsip-prinsip keamanan yang setara dan tak terpisahkan di Eropa. Menanggapi proposal kami, kami selalu menghadapi penipuan dan kebohongan sinis atau upaya tekanan dan pemerasan, sementara aliansi Atlantik Utara terus berkembang meskipun ada protes dan kekhawatiran kami. Mesin militernya bergerak dan, seperti yang saya katakan, mendekati perbatasan kita.

Mengapa ini terjadi? Dari mana datangnya cara bicara yang kurang ajar dari ketinggian eksepsionalisme, infalibilitas, dan segala tindakan permisif mereka? Apa penjelasan dari sikap menghina dan menghina ini terhadap kepentingan kita dan tuntutan yang benar-benar sah?

Jawabannya sederhana. Semuanya jelas dan jelas. Pada akhir 1980-an, Uni Soviet semakin lemah dan kemudian pecah. Pengalaman itu harus menjadi pelajaran yang baik bagi kita, karena telah menunjukkan kepada kita bahwa kelumpuhan kekuatan dan kemauan adalah langkah pertama menuju degradasi dan pengacuhan total. Kami kehilangan kepercayaan diri hanya untuk satu saat, tetapi itu cukup untuk mengganggu keseimbangan kekuatan di dunia.

Akibatnya, perjanjian dan kesepakatan lama tidak berlaku lagi. Permohonan dan permintaan tidak membantu. Apa pun yang tidak sesuai dengan negara dominan, kekuatan yang ada, dikecam sebagai hal yang kuno, usang dan tidak berguna. Pada saat yang sama, segala sesuatu yang dianggap bermanfaat disajikan sebagai kebenaran tertinggi dan dipaksakan kepada orang lain tanpa memandang biayanya, dengan cara yang kasar dan dengan cara apa pun yang tersedia. Mereka yang menolak untuk mematuhi akan dikenakan taktik senjata yang kuat.

Apa yang saya katakan sekarang tidak hanya menyangkut Rusia, dan Rusia bukan satu-satunya negara yang mengkhawatirkan hal ini. Ini ada hubungannya dengan seluruh sistem hubungan internasional, dan kadang-kadang bahkan sekutu Amerika Serikat (AS). Runtuhnya Uni Soviet menyebabkan pembagian kembali dunia, dan norma-norma hukum internasional yang berkembang pada saat itu dan norma-norma dasar yang diadopsi setelah Perang Dunia II dan sebagian besar memformalkan hasilnya datang di jalan mereka yang menyatakan diri sebagai pemenang Perang Dingin.

Tentu saja, praktik, hubungan internasional, dan aturan yang mengaturnya harus memperhitungkan perubahan yang terjadi di dunia dan keseimbangan kekuatan global.

Namun, hal ini seharusnya dilakukan secara profesional, lancar, sabar, dan dengan memperhatikan dan menghormati kepentingan semua negara dan tanggung jawab sendiri. Sebaliknya, kita melihat keadaan euforia yang diciptakan oleh perasaan superioritas mutlak, semacam absolutisme modern, ditambah dengan standar budaya yang rendah dan arogansi dari mereka yang merumuskan dan mendorong melalui keputusan yang hanya cocok untuk diri mereka sendiri. Situasi berubah menjadi berbeda.

Ada banyak contoh tentang ini. Pertama operasi militer berdarah dilancarkan terhadap Beograd, dimana tanpa sanksi Dewan Keamanan PBB namun pesawat tempur dan rudal tetap digunakan di jantung Eropa. Pemboman kota-kota damai dan infrastruktur vital berlangsung selama beberapa minggu. Saya harus mengingat fakta-fakta ini, karena beberapa rekan Barat lebih suka melupakannya, dan ketika kami menyebutkan peristiwa itu, mereka lebih suka menghindari berbicara tentang hukum internasional, daripada menekankan keadaan yang mereka anggap perlu.

Kemudian datang giliran Irak, Libya dan Suriah. Penggunaan kekuatan militer secara ilegal terhadap Libya dan distorsi dari semua keputusan Dewan Keamanan PBB di Libya menghancurkan negara, menciptakan kursi besar terorisme internasional, dan mendorong negara itu menuju bencana kemanusiaan, ke dalam pusaran perang saudara, yang telah berlanjut di sana selama bertahun-tahun. Tragedi yang terjadi pada ratusan ribu bahkan jutaan orang tidak hanya di Libya tetapi di seluruh wilayah, telah menyebabkan eksodus besar-besaran dari Timur Tengah dan Afrika Utara ke Eropa.

Nasib serupa juga disiapkan untuk Suriah. Operasi tempur yang dilakukan oleh koalisi Barat di negara itu tanpa persetujuan pemerintah Suriah atau sanksi Dewan Keamanan PBB hanya dapat didefinisikan sebagai agresi dan intervensi.

Namun contoh yang berdiri terpisah dari peristiwa di atas, tentu saja, invasi ke Irak tanpa dasar hukum. Mereka menggunakan dalih informasi yang diduga dapat dipercaya yang tersedia di AS tentang keberadaan senjata pemusnah massal di Irak. Untuk membuktikan tuduhan itu, Menteri Luar Negeri AS mengangkat botol dengan kekuatan putih, di depan umum, untuk dilihat seluruh dunia, meyakinkan komunitas internasional bahwa itu adalah agen perang kimia yang dibuat di Irak.

Belakangan ternyata semua itu palsu dan palsu, dan Irak tidak memiliki senjata kimia. Luar biasa dan mengejutkan tapi benar. Kami menyaksikan kebohongan yang dibuat di tingkat negara bagian tertinggi dan disuarakan dari mimbar tinggi PBB. Akibatnya kita melihat kerugian yang luar biasa dalam kehidupan manusia, kerusakan, kehancuran, dan kebangkitan terorisme yang sangat besar.

Secara keseluruhan, tampaknya hampir di mana-mana, di banyak wilayah di dunia di mana AS menegakkan hukum dan ketertibannya, hal ini menciptakan luka berdarah yang tidak dapat disembuhkan serta kutukan terorisme dan ekstremisme internasional. Saya hanya menyebutkan yang paling mencolok tetapi jauh dari contoh pengabaian terhadap hukum internasional.

Susunan ini mencakup janji untuk tidak memperluas NATO ke arah timur bahkan satu inci pun. Untuk mengulangi: mereka telah menipu kita, atau, sederhananya, mereka telah mempermainkan kita. Tentu, orang sering mendengar bahwa politik adalah bisnis yang kotor. Bisa jadi, tapi tidak boleh kotor seperti sekarang, tidak sampai sedemikian rupa. Jenis perilaku penipu ini tidak hanya bertentangan dengan prinsip-prinsip hubungan internasional tetapi juga dan terutama norma-norma moralitas dan etika yang diterima secara umum. Dimana keadilan dan kebenaran disini? Hanya kebohongan dan kemunafikan di sekitar.

Kebetulan, politisi AS, ilmuwan politik, dan jurnalis menulis dan mengatakan bahwa “kerajaan kebohongan” yang sesungguhnya telah dibuat di dalam Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir. Sulit untuk tidak setuju dengan ini. Tetapi orang tidak boleh merasa minder tentang hal itu: AS masih merupakan negara besar dan kekuatan pembentuk sistem. Semua satelitnya tidak hanya dengan rendah hati dan patuh mengatakan ya dan membeonya dengan dalih sekecil apa pun, tetapi juga meniru perilakunya dan dengan antusias menerima aturan yang ditawarkannya.

Oleh karena itu, orang dapat mengatakan dengan alasan dan keyakinan yang baik bahwa seluruh yang disebut blok Barat yang dibentuk oleh Amerika Serikat menurut gambar dan rupa mereka sendiri, secara keseluruhan, adalah “kerajaan kebohongan” yang sama.

Adapun negara kita, setelah disintegrasi Uni Soviet, mengingat seluruh keterbukaan Rusia yang baru dan modern yang belum pernah terjadi sebelumnya, kesiapannya untuk bekerja secara jujur dengan AS dan mitra Barat lainnya, dan perlucutan senjata secara praktis sepihak, mereka segera mencoba untuk menempatkan pemerasan terakhir pada kami, habisi kami, dan hancurkan kami sepenuhnya.

Inilah yang terjadi pada 1990-an dan awal 2000-an, ketika apa yang disebut kolektif Barat secara aktif mendukung separatisme dan geng-geng tentara bayaran di Rusia selatan. Sungguh korban, kerugian apa yang harus kita tanggung dan cobaan apa yang harus kita lalui saat itu sebelum kita mematahkan punggung terorisme internasional di Kaukasus! Kami ingat ini dan tidak akan pernah lupa.

Sementara itu, upaya untuk menggunakan kami untuk kepentingan mereka sendiri tidak pernah berhenti sampai baru-baru ini: mereka berusaha untuk menghancurkan nilai-nilai tradisional kami dan memaksakan nilai-nilai palsu mereka kepada kami yang akan mengikis kami, orang-orang kami dari dalam, sikap yang telah mereka paksa secara agresif langsung mengarah pada degradasi dan degenerasi, karena bertentangan dengan fitrah manusia. Ini tidak akan terjadi. Tidak ada yang pernah berhasil melakukan ini, mereka juga tidak akan berhasil sekarang.

Terlepas dari semua itu, pada Desember 2021, kami melakukan upaya lain untuk mencapai kesepakatan dengan AS dan Sekutunya tentang prinsip-prinsip keamanan Eropa dan non-ekspansi NATO. Usaha kami sia-sia. AS tidak mengubah posisinya. Ia tidak percaya perlu untuk setuju dengan Rusia tentang masalah yang sangat penting bagi kami. AS mengejar tujuannya sendiri, sambil mengabaikan kepentingan kita.

Tentu saja, situasi ini menimbulkan pertanyaan: apa selanjutnya, apa yang kita harapkan? Jika sejarah adalah panduan, kita tahu bahwa pada tahun 1940 dan awal 1941 Uni Soviet berusaha keras untuk mencegah perang atau setidaknya menunda pecahnya perang. Untuk tujuan ini, Uni Soviet berusaha untuk tidak memprovokasi calon agresor sampai akhir dengan menahan atau menunda persiapan paling mendesak dan jelas yang harus dibuat untuk mempertahankan diri dari serangan yang akan segera terjadi. Ketika akhirnya bertindak, sudah terlambat.

Akibatnya, negara tidak siap untuk melawan invasi Nazi Jerman, yang menyerang tanah air kita pada 22 Juni 1941, tanpa menyatakan perang. Negara itu menghentikan musuh dan terus mengalahkannya, tetapi ini datang dengan biaya yang luar biasa. Upaya untuk menenangkan agresor menjelang Perang Patriotik Hebat terbukti merupakan kesalahan yang harus dibayar mahal oleh rakyat kita. Pada bulan-bulan pertama setelah permusuhan pecah, kami kehilangan wilayah strategis yang luas, serta jutaan nyawa. Kami tidak akan membuat kesalahan ini untuk kedua kalinya. Kami tidak punya hak untuk melakukannya.

Mereka yang bercita-cita untuk mendominasi global telah secara terbuka menyebut Rusia sebagai musuh mereka. Mereka melakukannya dengan impunitas. Jangan salah, mereka tidak punya alasan untuk bertindak seperti ini. Memang benar bahwa mereka memiliki kemampuan finansial, ilmiah, teknologi, dan militer yang cukup besar. Kami menyadari hal ini dan memiliki pandangan objektif tentang ancaman ekonomi yang telah kami dengar, sama seperti kemampuan kami untuk melawan pemerasan yang kurang ajar dan tidak pernah berakhir ini. Izinkan saya menegaskan kembali bahwa kami tidak memiliki ilusi dalam hal ini dan sangat realistis dalam penilaian kami.

Adapun urusan militer, bahkan setelah pembubaran Uni Soviet dan kehilangan sebagian besar kemampuannya, Rusia saat ini tetap menjadi salah satu negara nuklir paling kuat. Selain itu, ia memiliki keunggulan tertentu dalam beberapa senjata mutakhir. Dalam konteks ini, tidak ada keraguan bagi siapa pun bahwa calon agresor akan menghadapi kekalahan dan konsekuensi yang tidak menyenangkan jika menyerang negara kita secara langsung.

Pada saat yang sama, teknologi, termasuk di bidang pertahanan, berubah dengan cepat. Suatu hari ada satu pemimpin, dan besok yang lain, tetapi kehadiran militer di wilayah yang berbatasan dengan Rusia, jika kita mengizinkannya, akan tetap ada selama beberapa dekade mendatang atau mungkin selamanya, menciptakan ancaman yang semakin meningkat dan sama sekali tidak dapat diterima bagi Rusia.

Bahkan sekarang, dengan ekspansi NATO ke arah timur, situasi Rusia menjadi lebih buruk dan lebih berbahaya dari tahun ke tahun. Selain itu, beberapa hari terakhir ini kepemimpinan NATO telah berterus terang dalam pernyataannya bahwa mereka perlu mempercepat dan meningkatkan upaya untuk membawa infrastruktur aliansi lebih dekat ke perbatasan Rusia. Dengan kata lain, mereka telah memperkuat posisi mereka. Kita tidak bisa tinggal diam dan pasif mengamati perkembangan ini. Ini akan menjadi hal yang benar-benar tidak bertanggung jawab untuk kita lakukan.

Perluasan lebih lanjut dari infrastruktur aliansi Atlantik Utara atau upaya berkelanjutan untuk mendapatkan pijakan militer di wilayah Ukraina tidak dapat kami terima. Tentu saja, pertanyaannya bukan tentang NATO itu sendiri. Ini hanya berfungsi sebagai alat kebijakan luar negeri AS. Masalahnya adalah bahwa di wilayah yang berdekatan dengan Rusia, yang harus saya perhatikan adalah tanah bersejarah kita, “anti-Rusia” yang bermusuhan mulai terbentuk. Sepenuhnya dikendalikan dari luar, ia melakukan segalanya untuk menarik angkatan bersenjata NATO dan mendapatkan senjata mutakhir.

Bagi AS dan sekutunya, ini adalah kebijakan untuk menahan Rusia, dengan keuntungan geopolitik yang jelas. Bagi negara kita, ini adalah masalah hidup dan mati, masalah masa depan sejarah kita sebagai sebuah bangsa. Hal ini tidak berlebihan; ini adalah fakta. Ini bukan hanya ancaman yang sangat nyata bagi kepentingan kita, tetapi juga bagi keberadaan negara kita dan kedaulatannya. Ini adalah garis merah yang telah kita bicarakan dalam banyak kesempatan. Mereka telah melewatinya.

Ini membawa saya ke situasi di Donbass. Kita dapat melihat bahwa kekuatan yang melakukan kudeta di Ukraina pada tahun 2014 telah merebut kekuasaan, mempertahankannya dengan bantuan prosedur pemilihan hias dan telah meninggalkan jalan penyelesaian konflik secara damai. Selama delapan tahun, selama delapan tahun tanpa akhir kami telah melakukan segala kemungkinan untuk menyelesaikan situasi dengan cara politik yang damai. Semuanya sia-sia.
Seperti yang saya katakan dalam pidato saya sebelumnya, Anda tidak dapat melihat tanpa belas kasihan pada apa yang terjadi di sana. Menjadi tidak mungkin untuk mentolerirnya. Kami harus menghentikan kekejaman itu, genosida jutaan orang yang tinggal di sana dan yang menggantungkan harapan mereka pada Rusia, pada kita semua. Aspirasi mereka, perasaan dan rasa sakit orang-orang inilah yang menjadi kekuatan pendorong utama di balik keputusan kami untuk mengakui kemerdekaan republik rakyat Donbass.

Saya juga ingin menekankan hal berikut. Berfokus pada tujuan mereka sendiri, negara-negara NATO terkemuka mendukung nasionalis sayap kanan dan neo-Nazi di Ukraina, mereka yang tidak akan pernah memaafkan orang-orang Krimea dan Sevastopol karena secara bebas membuat pilihan untuk bersatu kembali dengan Rusia.

Mereka pasti akan mencoba membawa perang ke Krimea seperti yang telah mereka lakukan di Donbas, untuk membunuh orang-orang yang tidak bersalah seperti yang dilakukan oleh anggota unit penghukum nasionalis Ukraina dan kaki tangan Hitler selama Perang Patriotik Hebat. Mereka juga secara terbuka mengklaim beberapa wilayah Rusia lainnya.

Jika kita melihat urutan peristiwa dan laporan yang masuk, pertikaian antara Rusia dan pasukan ini tidak dapat dihindari. Ini hanya masalah waktu saja. Mereka bersiap-siap dan menunggu saat yang tepat. Selain itu, mereka pergi sejauh bercita-cita untuk memperoleh senjata nuklir. Kami tidak akan membiarkan ini terjadi.

Saya telah mengatakan bahwa Rusia menerima realitas geopolitik baru setelah pembubaran Uni Soviet. Kami telah memperlakukan semua negara baru pasca-Soviet dengan hormat dan akan terus bertindak seperti ini. Kami menghormati dan akan menghormati kedaulatan mereka, terbukti dengan bantuan yang kami berikan kepada Kazakhstan ketika menghadapi peristiwa tragis dan tantangan dalam hal kenegaraan dan integritasnya. Namun, Rusia tidak bisa merasa aman, berkembang, dan eksis saat menghadapi ancaman permanen dari wilayah Ukraina saat ini.

Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa pada tahun 2000-2005 kami menggunakan militer kami untuk melawan teroris di Kaukasus dan membela integritas negara kami. Kami melestarikan Rusia. Pada tahun 2014, kami mendukung orang-orang Krimea dan Sevastopol. Pada 2015, kami menggunakan angkatan bersenjata kami untuk membuat perisai andal yang mencegah teroris dari Suriah menembus Rusia. Ini adalah masalah membela diri kita sendiri. Kami tidak punya pilihan lain.

Hal yang sama terjadi hari ini. Mereka tidak memberi kami pilihan lain untuk membela Rusia dan rakyat kami, selain yang terpaksa kami gunakan hari ini. Dalam keadaan seperti ini, kita harus mengambil tindakan tegas dan segera. Republik rakyat Donbass telah meminta bantuan Rusia.

Dalam konteks ini, sesuai dengan Pasal 51 (Bab VII) Piagam PBB, dengan izin Dewan Federasi Rusia, dan dalam pelaksanaan perjanjian persahabatan dan bantuan timbal balik dengan Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Lugansk, diratifikasi oleh Majelis Federal pada 22 Februari, saya membuat keputusan untuk melakukan operasi militer khusus.

Tujuan dari operasi ini adalah untuk melindungi orang-orang yang, selama delapan tahun sekarang, telah menghadapi penghinaan dan genosida yang dilakukan oleh rezim Kyiv.

Untuk tujuan ini, kami akan berusaha untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina, serta mengadili mereka yang melakukan banyak kejahatan berdarah terhadap warga sipil, termasuk terhadap warga Federasi Rusia.

Bukan rencana kami untuk menduduki wilayah Ukraina. Kami tidak bermaksud memaksakan apa pun pada siapa pun dengan paksa. Pada saat yang sama, kita telah mendengar semakin banyak pernyataan yang datang dari Barat bahwa tidak perlu lagi mematuhi dokumen-dokumen yang menguraikan hasil Perang Dunia II, sebagaimana ditandatangani oleh rezim totaliter Soviet. Bagaimana kita bisa menanggapinya?

Hasil Perang Dunia II dan pengorbanan yang harus dilakukan orang-orang kita untuk mengalahkan Nazisme adalah suci. Hal ini tidak bertentangan dengan nilai-nilai tinggi hak asasi manusia dan kebebasan dalam realitas yang muncul selama beberapa dekade pascaperang. Ini tidak berarti bahwa negara-negara tidak dapat menikmati hak untuk menentukan nasib sendiri, yang diabadikan dalam Pasal 1 Piagam PBB.

Biarkan saya mengingatkan Anda bahwa orang-orang yang tinggal di wilayah yang merupakan bagian dari Ukraina hari ini tidak ditanya bagaimana mereka ingin membangun kehidupan mereka ketika Uni Soviet didirikan atau setelah Perang Dunia II. Kebebasan memandu kebijakan kita, kebebasan untuk memilih secara mandiri masa depan kita dan masa depan anak-anak kita. Kami percaya bahwa semua orang yang tinggal di Ukraina saat ini, siapa pun yang ingin melakukan ini, harus dapat menikmati hak ini untuk membuat pilihan bebas.

Dalam konteks ini saya ingin berbicara kepada warga Ukraina. Pada tahun 2014, Rusia berkewajiban untuk melindungi orang-orang Krimea dan Sevastopol dari mereka yang Anda sendiri sebut “nat”. Orang-orang Krimea dan Sevastopol membuat pilihan mereka untuk mendukung tanah air bersejarah mereka, Rusia, dan kami mendukung pilihan mereka. Seperti yang saya katakan, kami tidak dapat bertindak sebaliknya.

Peristiwa saat ini tidak ada hubungannya dengan keinginan untuk melanggar kepentingan Ukraina dan rakyat Ukraina. Mereka terhubung dengan membela Rusia dari mereka yang telah menyandera Ukraina dan mencoba menggunakannya untuk melawan negara dan rakyat kita.

Saya tegaskan kembali: Kami bertindak untuk membela diri dari ancaman yang diciptakan untuk kami dan dari bahaya yang lebih buruk daripada yang terjadi sekarang. Saya meminta Anda, betapapun sulitnya ini, untuk memahami hal ini dan bekerja sama dengan kami untuk membalik halaman tragis ini sesegera mungkin dan untuk maju bersama, tanpa membiarkan siapa pun ikut campur dalam urusan dan hubungan kami, tetapi berkembang mereka secara mandiri, sehingga menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk mengatasi semua masalah ini dan untuk memperkuat kita dari dalam sebagai satu kesatuan, meskipun ada batas negara. Saya percaya ini, di masa depan kita bersama.

Saya juga ingin berbicara dengan personel militer angkatan bersenjata Ukraina.
Para Kamerad Sekalian,

Ayah, kakek, dan kakek buyut Anda tidak melawan penjajah Nazi dan tidak membela tanah air kita bersama untuk memungkinkan neo-Nazi hari ini merebut kekuasaan di Ukraina. Anda bersumpah setia kepada rakyat Ukraina dan bukan kepada junta, musuh rakyat yang menjarah Ukraina dan mempermalukan rakyat Ukraina.

Saya mendorong Anda untuk menolak melaksanakan perintah kriminal mereka. Saya mendorong Anda untuk segera meletakkan senjata dan pulang. Saya akan menjelaskan apa artinya ini: personel militer tentara Ukraina yang melakukan ini akan dapat dengan bebas meninggalkan zona permusuhan dan kembali ke keluarga mereka.

Saya ingin menekankan lagi bahwa semua tanggung jawab atas kemungkinan pertumpahan darah akan sepenuhnya dan sepenuhnya berada di tangan rezim Ukraina yang berkuasa.

Sekarang saya ingin mengatakan sesuatu yang sangat penting bagi mereka yang mungkin tergoda untuk ikut campur dalam perkembangan ini dari luar. Tidak peduli siapa yang mencoba menghalangi kita atau lebih lagi menciptakan ancaman bagi negara kita dan rakyat kita, mereka harus tahu bahwa Rusia akan segera merespons, dan konsekuensinya akan seperti yang belum pernah Anda lihat sepanjang sejarah Anda. Tidak peduli bagaimana peristiwa itu berlangsung, kami siap. Semua keputusan yang diperlukan dalam hal ini telah diambil. Saya berharap kata-kata saya akan didengar.

Warga Rusia sekalian,
Budaya dan nilai-nilai, pengalaman dan tradisi nenek moyang kita selalu memberikan landasan yang kuat bagi kesejahteraan dan keberadaan seluruh negara bagian dan bangsa, keberhasilan dan kelangsungan hidup mereka. Tentu saja, ini secara langsung tergantung pada kemampuan untuk cepat beradaptasi dengan perubahan yang konstan, menjaga kohesi sosial, dan kesiapan untuk mengkonsolidasikan dan mengumpulkan semua kekuatan yang ada untuk bergerak maju.

Kita harus selalu kuat, tetapi kekuatan ini dapat mengambil bentuk yang berbeda. “Kekaisaran kebohongan”, yang saya sebutkan di awal pidato saya, dalam kebijakannya terutama berasal dari kekuatan langsung yang kasar. Di sinilah pepatah kita tentang menjadi “semua otot dan tidak ada otak” berlaku.

Warga Rusia sekalian,
Budaya dan nilai-nilai, pengalaman dan tradisi nenek moyang kita selalu memberikan landasan yang kuat bagi kesejahteraan dan keberadaan seluruh negara bagian dan bangsa, keberhasilan dan kelangsungan hidup mereka. Tentu saja, ini secara langsung tergantung pada kemampuan untuk cepat beradaptasi dengan perubahan yang konstan, menjaga kohesi sosial, dan kesiapan untuk mengkonsolidasikan dan mengumpulkan semua kekuatan yang ada untuk bergerak maju.

Kita harus selalu kuat, tetapi kekuatan ini dapat mengambil bentuk yang berbeda. “Kekaisaran kebohongan”, yang saya sebutkan di awal pidato saya, dalam kebijakannya terutama berasal dari kekuatan langsung yang kasar. Di sinilah pepatah kita tentang menjadi “semua otot dan tidak ada otak” berlaku.

Kita semua tahu bahwa memiliki keadilan dan kebenaran di pihak kitalah yang membuat kita benar-benar kuat. Jika ini masalahnya, akan sulit untuk tidak setuju dengan fakta bahwa kekuatan dan kesiapan kita untuk bertarunglah yang merupakan landasan kemerdekaan dan kedaulatan dan memberikan fondasi yang diperlukan untuk membangun masa depan yang dapat diandalkan untuk rumah Anda, keluarga Anda, dan tanah airmu.

Rekan-rekan senegara yang terhormat,

Saya yakin bahwa tentara dan perwira angkatan bersenjata Rusia yang setia akan melakukan tugas mereka dengan profesionalisme dan keberanian. Saya yakin bahwa lembaga pemerintah di semua tingkatan dan spesialis akan bekerja secara efektif untuk menjamin stabilitas ekonomi, sistem keuangan, dan kesejahteraan sosial kita, dan hal yang sama berlaku untuk eksekutif perusahaan dan seluruh komunitas bisnis. Saya berharap semua partai parlemen dan masyarakat sipil mengambil posisi patriotik yang terkonsolidasi.

Pada akhirnya, masa depan Rusia ada di tangan orang-orang multi-etnisnya, seperti yang selalu terjadi dalam sejarah kita. Artinya, keputusan yang saya buat akan dieksekusi, bahwa kita akan mencapai tujuan yang telah kita tetapkan, dan menjamin keamanan tanah air kita dengan andal.

Saya percaya pada dukungan Anda dan kekuatan tak terkalahkan yang berakar pada cinta untuk tanah air kita.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
// Infinite Scroll $('.infinite-content').infinitescroll({ navSelector: ".nav-links", nextSelector: ".nav-links a:first", itemSelector: ".infinite-post", loading: { msgText: "Loading more posts...", finishedMsg: "Sorry, no more posts" }, errorCallback: function(){ $(".inf-more-but").css("display", "none") } }); $(window).unbind('.infscr'); $(".inf-more-but").click(function(){ $('.infinite-content').infinitescroll('retrieve'); return false; }); if ($('.nav-links a').length) { $('.inf-more-but').css('display','inline-block'); } else { $('.inf-more-but').css('display','none'); } // The slider being synced must be initialized first $('.post-gallery-bot').flexslider({ animation: "slide", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, itemWidth: 80, itemMargin: 10, asNavFor: '.post-gallery-top' }); $('.post-gallery-top').flexslider({ animation: "fade", controlNav: false, animationLoop: true, slideshow: false, prevText: "<", nextText: ">", sync: ".post-gallery-bot" }); });