Internasional

Joe Biden Peringatkan Xi Jinping Konsekuensi jika Dukung Rusia dalam Perang Ukraina

Presiden AS Joe Biden

INTERNASIONAL, EDUNEWS.ID-Presiden AS Joe Biden telah memberi tahu Presiden China Xi Jinping tentang “implikasi dan konsekuensi” jika Beijing memberikan dukungan material kepada Moskow dalam perang di Ukraina, kata Gedung Putih, setelah kedua pemimpin berbicara dalam panggilan video.

Pembicaraan hari Jumat, yang menurut AS berlangsung kurang dari dua jam dan berakhir pada pukul 10:53 pagi di Washington (1453 GMT), sedang dalam proses berbulan-bulan dan mengikuti pertemuan virtual pertama antara Biden dan Xi pada November.

Biden “menggambarkan implikasi dan konsekuensi jika China memberikan dukungan material kepada Rusia karena melakukan serangan brutal terhadap kota-kota dan warga sipil Ukraina”, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang diskusi tersebut. Itu tidak merinci apa konsekuensinya.

Seruan itu datang di tengah meningkatnya kekhawatiran AS bahwa China mungkin datang membantu Rusia – baik dengan memberikan peralatan militer atau melewati sanksi Barat – dalam serangan yang semakin brutal di Ukraina, yang terus menguji hubungan yang sudah goyah antara Washington dan Beijing.

Sebelumnya pada hari Jumat, penyiar negara China CCTV melaporkan Xi mengatakan kepada Biden bahwa “hubungan negara-ke-negara tidak dapat mencapai tahap permusuhan militer”. Xi juga mengatakan: “Perdamaian dan keamanan adalah harta paling berharga dari komunitas internasional.”

Sebelum pertukaran pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan presiden AS akan menjelaskan kepada Xi bahwa China akan memikul tanggung jawab jika mendukung “agresi” Rusia dan bahwa Washington “tidak akan ragu untuk mengenakan biaya”.

Dia mengatakan pemerintah AS khawatir China sedang mempertimbangkan untuk secara langsung membantu Rusia dengan peralatan militer untuk digunakan di Ukraina – sesuatu yang dibantah Beijing meskipun ada laporan bahwa Moskow telah secara resmi mengajukan permintaan tersebut.

Beijing, pada bagiannya, mempertahankan hubungan ekonomi yang erat dengan Kyiv dan Moskow dan telah menekankan kedaulatan Ukraina sambil menghindari kecaman langsung terhadap Rusia.

Dalam pembacaan yang lebih panjang pada panggilan Jumat yang diterbitkan oleh kementerian luar negeri China, Xi mengatakan “semua pihak” perlu mendukung “dialog” antara Rusia dan Ukraina. Dia juga tampaknya bertanggung jawab atas invasi Rusia terhadap tetangganya di Barat, dengan mengatakan “AS dan NATO juga harus berdialog dengan Rusia untuk mengatasi inti krisis Ukraina dan meredakan masalah keamanan Rusia dan Ukraina”, kementerian dicatat.

Dilaporkan dari Washington, Kimberly Halkett dari Al Jazeera mengatakan “Barat, dan Amerika Serikat secara khusus, telah merasakan bahwa China telah benar-benar berusaha untuk memainkan kedua belah pihak sehubungan dengan konflik ini”.

“Barat berharap bahwa mereka benar-benar dapat mendorong China untuk menggunakan kekuatan ekonominya atas Rusia, pengaruhnya untuk mencoba dan bahkan membawa gencatan senjata dalam konflik ini,” katanya.

Sementara itu, berbicara kepada MSNBC pada hari Jumat sesaat sebelum panggilan telepon, Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman meminta Xi untuk memberi tahu Presiden Rusia Vladimir Putin “untuk mengakhiri perang pilihan ini, perang pembantaian ini” di Ukraina.

Dia juga mengatakan kepada CNN: “China perlu berdiri di sisi kanan sejarah. Itu perlu memastikan bahwa itu tidak mengisi kembali, secara finansial atau dengan cara lain, sanksi yang telah dijatuhkan pada Rusia.”

Tetapi sementara China tetap terikat erat dengan AS dan ekonomi Barat lainnya, masih belum jelas pengaruh apa yang harus digunakan Biden dalam bandingnya kepada Xi, Ross Feingolf, seorang analis risiko politik Asia, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Terutama mengingat bahwa [Washington] memang ingin China membeli lebih banyak dari Amerika Serikat juga dan memenuhi persyaratan perjanjian perdagangan fase satu,” katanya. “Ini adalah panggilan yang sulit secara harfiah dan kiasan untuk Biden.”

Panggilan Biden-Xi datang setelah Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan dan Yang Jiechi, diplomat top China, mengadakan apa yang disebut Gedung Putih sebagai pertemuan tujuh jam “substansial” di Roma minggu ini.

Rekan Brookings Institution Ryan Hass, mantan penasihat China untuk Presiden AS Barack Obama, mengatakan Beijing harus memilah-milah prioritasnya yang bentrok. “Kepentingan China dan Rusia tidak sejalan. Putin adalah pembakar sistem internasional dan Presiden Xi melihat dirinya sebagai arsitek untuk memperbarui dan meningkatkan sistem internasional,” kata Hass kepada kantor berita AFP.

“Presiden Xi berusaha menyeimbangkan prioritas yang bersaing. Dia benar-benar menempatkan banyak nilai dalam kemitraan China dengan Rusia, tetapi pada saat yang sama dia tidak ingin merusak hubungan China di Barat.”

Perang di Ukraina dimulai pada 24 Februari ketika Rusia melancarkan invasi habis-habisan terhadap tetangganya. Pemboman Rusia telah menewaskan ratusan warga sipil, mengurangi wilayah kota menjadi puing-puing dan memicu krisis kemanusiaan karena jutaan orang terpaksa meninggalkan negara itu.

sumber : republika

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com