Artikel

HMI dan Gerakan Dakwah

OPINI, EDUNEWS.ID – Pada awal abad ke-20 dakwah Islam di Indonesia ditandai dengan munculnya organisasi-organisasi dakwah yang pada masa berikutnya berkembang menjadi organisasi masa (ormas) Islam di antaranya: SyarIkat Islam Indonesia, Muhammadiyah, Al-Irsyad, Persatuan Islam (Persis), Nahdhatul Ulama (NU), Persatuan Umat Islam (PUI), Persatuan Tarbiyah Islamiyah (Perti), Mathla’ul Anwar, Jam’iyyah Al-Washliyah, Nahdhatul Wathan (NW), Lembaga Dakwah Syarikat Islam Indonesia(LDSII) dan sebagainya. Kalau dilihat secara negatif, munculnya organisasi-organisasi tersebut mencerminkan perpecahan umat Islam. Akan tetapi, bila kita melihatnya melalui cara pandang yang benar, maka kita akan melihatnya sebagai kekayaan dakwah Islam di Indonesia yang sangat luar biasa.

Dakwah Islam adalah dakwah yang komprehensif, mencakup berbagai aspek dalam kehidupan manusia seperti ekonomi, kebudayaan, politik, sosial, pendidikan, pemikiran, dan sebagainya. Selain itu, dakwah pun harus menyentuh semua manusia di berbagai tempat. Demikian tuntutan dakwah Islam. Bila cara pandang ini kita gunakan untuk melihat lahir dan berkembangnya lembaga dakwah ormas-ormas Islam, maka kita akan mengerti bahwa keberadaan ormas-ormas tersebut memang dibutuhkan dalam konteks dakwah Islam di Indonesia, sebab setiap ormas lahir dengan kekhasan dakwah masing-masing. Kita lihat contoh-contoh gerakan masing-masing dengan mainstream gerakannya.

Sekilas Sejarah HMI KORKOM IKIP JKT/UNJ

HMI didirikan di Yogyakarta pada 5 Februari 1947 yang diprakarsai oleh Lafran Pane. HMI merupakan organisasi mahasiswa Islam yang pertama dalam sejarah bangsa Indonesia. Sejarah HMI menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah Indonesia dan umat Islam di Indonesia. Hal ini disebabkan karena sikap HMI yang memandang Indonesia dan Islam sebagai satu kesatuan integratif yang tidak perlu dipertentangkan. Bila membicarakan sejarah HMI maka tidak terlepas dari sejarah bangsa Indonesia itu sendiri. Sejarah HMI merupakan bagian dari sejarah bangsa Indonesia, dimulai dari mempertahankan kemerdekaan, penumpasan PKI pada masa Orde lama dan dilanjutkan sejarah Indonesia pada masa orde baru.

Menurut Agussalim Sitompul dalam buku Sejarah dan Perjuangan HMI (1947-1975) menjelaskan bahwa latar belakang berdirinya HMI ada tiga faktor, yaitu: Pertama, situasi Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kedua, kondisi umat.Islam Indonesia. Ketiga, situasi dunia perguruan tinggi dan kemasiswaan.Sedangkan menurut Budi Riyoko, di samping tiga faktor di atas, terdapat satu faktor lain yang melatarbelakangi berdirinya HMI, yaitu situasi dunia internasional.Sampai saat ini HMI masih tetap hadir dan memberikan peranannya pada bangsa Indonesia.

Dalam perjalanannya hingga sekarang, HMI mengalami dinamika perjuangan seperti yang diungkapkan oleh Agus Salim Sitompul dalam bukunya Sejarah Perjuangan HMI (1947-1975) dan diperbaharui dalam buku Historiografi HMI (1947-1995), menurutnya ada lima fase perjuangan HMI, yaitu:

1) Fase Perjuangan Fisik (1947-1949)

2) Fase Pertumbuhan dan Konsolidasi Bangsa (1949-1963)

3) Fase Transisi Orde Lama dan Orde Baru (1963-1966)

4) Fase Pembangunan dan Modernisasi Bangsa (1966-1998)

5) Fase Pasca Orde Baru (1998-saat ini)

 

Sesuai dengan fase-fase tersebut, HMI di IKIP Jakarta tidak terlepas dari Jakarta sebagai Markasnya PB HMI, awalnya IKIP  Jakarta bagian dari FKIP UI dan pada Tahun 1964 berdiri sendiri dengan nama IKIP JAKARTA dan kampusnya juga bersebelahan dengan UI Tahun, Ketua Umum  PB HMI pernah menjabat Rektor IKIP Jakarta Prof.Deliar Noer aktivis HMI IKIP Jakarta yang juga angkatan 1966 seperti Arief Rachman,Basry Siregar, Asmaniar Z.Idris,Awaludin Sikumbang,Azis Ritonga dan generasi berikutnya tahun 1970-1980 an ada Zainal Abdin Urra,Kastolani,Fahmi Idris,Zaghlul Yusuf,Thamrin Abdullah,Muchlis R,Fuad Abdillah,Slamet Muhaimin,Achmad Ridwan, Ba’lawi Nuad, Ris Muhammad Tohbayu,Zainullah Muluk,Dharsono Sumarjo,Djaid, Prastowo Sidhi, Hud Sholeh,Farid Wajdi Shan dan A.Matiin

 

Sampai dengan tahun  1990 hingga penulis selesai studi di IKIP Jakarta, HMI KORKOM IKIP JAKARTA/UNJ di telah berkembang menjadi 5 komisariat yakni FIP (M.Sholeh Ket.Kom), FPIPS (Anwar M Ket. 1 Kom), FPBS (Iwan K. Hamdan), Ket. Kom FMIPA (Darojat Ket. Kom), FPTK (Nursupriyanto Ket. Kom) dan FPOK (Raffles Hujar Ket. Kom).

HMI dan Orde Baru

Sebagai bagian yang ikut andil dalam proses kelahiran Orde Baru dengan bergabung dengan Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI), ketiga organisasi mahasiswa Islam ini mengawali dengan optimis. Salah satu yang disuarakan oleh gerakan mahasiswa yang tergabung dalam KAMI adalah agar PKI dibubarkan, tuntutan itu dikabulkan oleh Orde Baru. Gerakan mahasiswa juga berharap banyak pada Orde Baru. Tetapi dalam perkembangannya, gerakan mahasiswa juga dikecewakan dengan berbagai kebijakan Orde Baru.

Di antara kebijakan yang secara langsung bersinggungan dengan dunia mahasiswa antara lain: 1. SK KOPKAMTIB No. 02/Kopkam/1978 yang isinya membekukan Dewan Mahasiswa. 2. Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 0156/U/1978 yang melarang aktivitas mahasiswa di bidang politik dan hanya memperbolehkan diskusi-dikusi akademik di kampus. 3. Instruksi Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi No. 002/DK/Ins/1978 yang menempatkan seluruh kegiatan mahasiswa berada di bawah kendali Pembantu Rektor III—yang dibantu oleh Pembantu Dekan III. Instruksi ini juga memutuskan pembentukan sebuah Badan Koordinasi Kampus (BKK) yang memberikan kewenangan bagi pimpinan kampus untuk memberi sanksi kepada aktivis mahasiswa atau membubarkan sebuah organisasi mahasiswa yang dianggap menggangu stabilitas politik, dan 4. Instruksi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 1/U/1978 dan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No.037/U/1979 yang menyatakan pembubaran Dewan Mahasiswa dan membatasi kegiatan mahasiswa hanya dalam aspek hobi, keilmuan, dan keterampilan.

HMI Korkom IKIP Jakarta dan LDK Musholla Mahasiswa

Mensikapi NKK/BKK, aktifis HMI IKIP Jakarta menjadikan ruang dakwah lebih dinamis di Musholla Mahasiswa sebagai unit kegiatan minat Kerohanian Islam Mahasiswa  tingkat Institut dan Kerohanian Islam Tingkat Fakultas dan Jurusan/Prodi, yang penulis amati masa akhir tahun 1980-an dan awal 1990-an antara aktifis HMI IKIP Jakarta dan Musholla Mahasiswa IKIP Jakarta seperti dua sisi mata uang bersinergi menyuarakan dakwah Islam di kalangan mahasiswa, terlebih ikhtiar pemberantasan buta huruf Al-Qur’an dan Mentoring Agama Islam di kalangan Mahasiswa Islam dalam bentuk penguatan basis dan pengembangan wawasan keislaman di samping kegiatan rutin PHBI, Kajian Ramadlan In Campus. Pada fase ini singkat kata sinergi, penguatan manajerial dan kepemimpinan juga di gawangi HMI Korkom IKIP Jakarta dan aktifis Musholla Mahasiswa IKIP Jakarta di samping sering melaksanakan LDK,Intermediate Trainng , juga Coaching Instruktur kerjasama dengan Rayon RATU.

HMI MPO di IKIP Jakarta

Himpunan Mahasiswa Islam-Majelis Penyelamat Organisasi (HMI-MPO) merupakan organisasi utama dari Himpunan Mahasiswa Islam. Himpunan Mahasiswa Islam itu sendiri merupakan Organisasi Mahasiswa Islam terbesar di Indonesia. Penambahan istilah MPO ini lahir saat menjelang kongres HMI ke-16 yang diselenggarakan di Padang, Sumatera Barat pada tanggal 24-31 Maret 1986.

HMI mengalami perpecahan internal sebagai akibat dari represi dari rezim Orde Baru yang memaksa penerapan Azas Tunggal Pancasila. HMI yang semula hanya berazaskan Islam terbelah menjadi dua kubu, yaitu antara kubu yang tetap mempertahankan azas Islam dengan kubu yang berusaha mengikuti perintah Presiden Soeharto mengubah azasnya menjadi Pancasila. Kubu yang tetap mempertahankan azas Islam dalam HMI kemudian menamakan diri dengan Himpunan Mahasiswa Islam-Majelis Penyelamat Organisasi disingkat HMI-MPO. Sedangkan kubu yang mengikuti perintah Presiden Soeharto sering disebut HMI-DIPO, dikarenakan Sekretariat Pengurus Besarnya yang berada di Jalan Diponegoro. HMI-MPO lebih senang menamakan diri sebagai HMI 1947, karena mengacu pada tahun pendirian Himpunan Mahasiswa Islam yang sejak awal menetapkan Islam sebagai azas organisasinya.

Pada mulanya MPO merupakan nama sekelompok aktivis kritis HMI yang prihatin melihat HMI yang begitu terkooptasi oleh rezim orde baru. Kelompok ini merasa perlu bergerak untuk mengantisipasi intervensi penguasa pada HMI agar HMI mengubah azasnya yang semula Islam menjadi pancasila. Bagi aktivis MPO, perubahan azas ini merupakan simbol kemenangan penguasa terhadap gerakan mahasiswa yang akan berdampak pada termatikannya demokrasi di Indonesia.

Untuk menyampaikan aspirasinya, mula-mula forum MPO ini hanya berdialog dengan PB (pengurus besar) HMI. Akan tetapi karena tanggapan PB yang terkesan meremehkan, maka akhirnya MPO melakukan demonstrasi di kantor PB HMI (Jl. Diponegoro 16, Jakarta). Demonstrasi tersebut ditanggapi PB HMI dengan mengundang kekuatan militer untuk menghalau MPO. Beberapa anggota MPO ditangkap oleh aparat dengan tuduhan subversif. Akhirnya simpati dari anggota HMI mengalir dan gerakan ini menjadi semakin massif.

Akhirnya dalam forum kongres di Padang pada tanggal 24-31 Maret 1986. HMI terpecah menjadi dua, yaitu HMI yang menerima penerapan asas tunggal (HMI-DIPO) dan HMI yang menolak asas tunggal (HMI-MPO), dan tetap menjadikan Islam sebagai asas organisasi. Selanjutnya kedua HMI ini berjalan sendiri-sendiri. HMI DIPO eksis dengan segala fasilitas negaranya, dan HMI MPO tumbuh menjadi gerakan bawah tanah yang kritis terhadap kebijakan-kebijakan negara. Pada periode 90-an awal HMI MPO adalah organisasi yang rajin mengkritik kebijakan Rezim Orba dan menentang kekuasaannya dengan menggunakan sayap-sayap aksinya yang ada di sejumlah provinsi.

Sayap aksinya yang terkenal antara lain adalah FKMIJ (Forum Komunikasi Mahasiswa Islam Jakarta) dan LMMY (Liga Mahasiswa Muslim Yogyakarta) di Jogyakarta tempat berkumpulnya para aktifis demokrasi LMMY merupakan sebuah organisasi masa yang disegani selain PRD dan SMID. Aksi solidaritas untuk Bosnia Herzegovina di tahun 1990 yang terjadi di sejumlah kampus merupakan agenda sayap aksi HMI MPO ini. Aksi demonstrasi menentang SDSB ke Istana Negara dan DPR/MPR pada tahun 1992 adalah juga kerja politik dua organ gerakan tersebut sebagai simbol melawan rezim.

Aksi penolakan terhadap rezim orde baru di Jogyakarta merupakan bukti kekuatan HMI MPO dimana aksi 2 dan 3 April 1998 yang menjadi pemicu dari gerakan selanjutnya di Jakarta. Pada peristiwa pendudukan gedung DPR/MPR tanggal 18-23 Mei 1998, HMI MPO adalah ormas satu-satunya yang menduduki gedung tersebut di hari pertama bersama FKSMJ dan FORKOT yang kemudian diikuti oleh ratusan ribu mahasiswa dari berbagai universitas dan kota hingga Soeharto jatuh pada 21 mei 1998. Pasca jatuhnya Soeharto, HMI MPO masih terus demonstrasi mengusung gagasan perlu dibentuknya Dewan Presidium Nasional bersama FKSMJ.

Tahun 1984-1986 Aktifis   yang berperan menegaskan Islam sebagai Azas Perjuangan di  HMI MPO di IKIP Jakarta seperti : Slamet Muhaimin,Ba’lawi Nuad,Ris Mohammad Toh Bayu, Zainullah Muluk,Prastowo Sidhi dan yang lainnya.

Mensikapi wacana Senat Mahasiswa Tk.Perguruan Tinggi di acara Simposium  yang di selengggarakan IKIP Jakarta Th.1989 Aktifis HMI Korkom IKIP Jakarta/Musholla Mahasiswa di Gd.K, Akhina Iwan Kusuma Hamdan,Endang Sidik Permana dan Muhammad Sholeh  di kenal militansinya dengan menyumbangkan pemikiran walau beradu argumentasi dengan teman aktifis dari kelompok semar.

Dalam kondisi kebijakan pemerintah yang tidak mendukung pada keleluasaan gerakan mahasiswa, muncul arus baru gerakan mahasiswa Islam yang dikenal dengan gerakan dakwah kampus, atau LDK yang menjadi organisasi formal atau intra kampus. Kehadiran LDK ini bersamaan dengan maraknya gerakan dakwah di kalangan umat Islam pada sekitar tahun 1980an. Gerakan dakwah kampus ini berkembang dengan pesat dan membentuk sebuah wadah bersama yang diberi nama Forum Silaturrahmi Lembaga Dakwah Kampus (FSLDK), aktifis HMI Korkom IKIP Jakarta/Musholla Mahasiswa, turut membidani untuk wilayah Barat di Masjid Salman ITB 1988(Hadir Bambang Setiawan,Achmad Sutrisno,Anwar Musadat,Raffles Huzar) dan Deklarasi LDK Kampus Tingkat Nasional(FSLDK) Nara Sumber :Prof.Dr.Deliar Noer dan Ustadz Abbas Aula di IKIP Malang/Unbraw Malang Jawa Timur Th.1989 (Hadir Mohammad Sholeh,Endang S.Permana,Anwar Musadat dan Solichin Subekti)

Perkembangan LDK ini secara tidak langsung berpengaruh terhadap dinamika gerakan mahasiswa Islam yang ada sebelumnya, tetapi karena wilayah kerjanya berbeda (LDK menjadi organisasi intra-kampus) maka pengaruhnya tidak begitu signifikan terhadap organisasi seperti HMI, PMII, dan IMM (organisasi ekstra-kampus). Di beberapa kampus, kehadiran LDK justru dijadikan mitra oleh organisasi ekstra kampus.

FSLDK yang tumbuh berkembang sejak tahun 1980-an inilah melalui FSLKD menjelang tumbangnya Orde Baru membentuk wadah perjuangan bersama dan kemudian menjadi organisasi ekstra kampus bernama Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), dan pada tahap berikutnya LDK juga bisa dikaitkan dengan dibentuknya organisasi lain pada tahun 2004 bernama Gema Pembebasan. Kehadiran organisasi yang tumbuh pesat pada era refomasi ini mampu menggeser popularitas dan basis kampus yang telah didominasi oleh organisasi yang telah ada sebelumnya, pergeseran ini terutama terjadi di Perguruan Tinggi Negeri non agama, dan PTAIN, khususnya di fakultas atau jurursan eksakta.

Kondisi politik yang bebas dan ekonomi yang makin baik menghadirkan kelas menengah baru di kota-kota yang mencari pegangan hidup, dalam hal ini Islam memberi jawaban praktis melalui pola dan karakter gerakan baru yang cenderung formalis dan praktis. Sebagai organisasi Islam, semua organisasi mahasiswa yang dibahas di sini memiliki corak atau karakter keislaman. Karakter atau corak keislamannya inilah yang berpengaruh bagi organisasi teresebut dalam meraih simpati mahasiswa. Organisasi-Organisasi yang telah lahir dan tumbuh sejak awal kemerdekaan Indonesia karena banyak terlibat langsung dalam dinamika sejarah Indonesia, maka karakter keisalamannya cenderung lebih kontekstual dan substansif. Tetapi kecenderungan baru umat Islam (khususnya di kalangan mahasiswa) yang muncul dan marak pasca reformasi membuat organisasi ini sedikit berkurang peminatnya.

Relasi keagamaan organisasi lama terebut bisa dilacak pada dua organisasi Islam dominan lain di Indonesia, seperti NU dan Muhammadiyah. Sedangkan organisasi yang lahir belakangan, cenderung lebih normatif dan praktis, dan karakter keislaman yang dikembangkan bisa dilacak melalui relasi kultural keagamaan yang identik dengan gerakan Islam trans-nasional, seperti LDK dan KAMMI dengan Ikhwanul Muslimin dan Gema Pembebasan dengan Hizbut Tahrir.

HMI dan Masa Depan Ummat/Bangsa

Di setiap kesuksesan dalam sebuah pertempuran pasti ada syarat-syarat sukses yang terpenuhi. Begitu juga ketika mengalami kekalahan, pasti ada sebab. Sebabnya adalah tidak memenuhi syarat-syarat untuk sukses. Begitulah siklus hidup yang berlaku bagi individu maupun komunitas. HMI saat lahirnya sudah mendeklarasikan diri sebagai sebuah lembaga non profit, semua kadernya diberi beban yang sama. Melakukan proses perkaderan demi keberlangsungan lembaga ini di masa-masa yang akan datang. Banyak sekali organisasi yang bubar, kini hanya menyisakan puing sejarah akibat dari proses perkaderan yang tidak berjalan secara maksimal. Ini alasan yang kuat kenapa HMI masih ada, meskipun di setiap pergantian kepengurusan di tingkatan komisariat sampai PB selalu dinamis. Dengan berhasilnya HMI melewati setiap etape dinamis itulah kader-kadernya semakin teruji mentalnya di semua tingkatan pengabdian.

Di setiap peringatan Milad HMI, semua kader dianjurkan untuk merefleksikan perjalanannya sejauh ini. Beban apa saja yang sudah dimenangkan, mengevaluasi sebab-sebab kekalahan. Memproyeksikan ulang agar kader HMI terus eksis di masa yang akan datang . Gerakan sosial di masyarakat adalah gerak untuk memperoleh pengakuan akan identitasnya. Sebab, pengakuan adalah salah satu kebutuhan mendasar manusia, kata Axel Honneth seorang filsuf Jerman. Pernyataan Honneth ini cukup kompatibel dengan semangat HMI dalam mengajarkan kader-kadernya untuk mengabdikan diri di semua sektor dan lapisan. Meskipun, terdapat beberapa kejadian yang mendistorsi semangat awal lahirnya HMI. Tapi secara umum, dinamika HMI adalah gerak agar diakui kontribusi konkritnya untuk ke-Islaman dan ke-Indonesian .

Tahun 2021 HMI, sebuah usia yang matang akibat menempuh perjalanan yang tidak singkat. Jika dibanding dengan usia republik dan kontribusi HMI untuk mengisi kemerdekaan, kita belum terlalu jauh dalam mengayunkan langkah. HMI harusnya sudah melakukan imajinasi baru. Memulai sebuah mimpi yang diproyeksikan dengan sungguh-sungguh dan menjawabnya. Tantangan ke depan semakin besar, syarat-syarat untuk sukses juga semakin berat. Itulah sebabnya, satuan waktu yang kita gunakan untuk memproyeksikan kejayaan HMI di masa yang akan datang haruslah panjang. Jika kita menginginkan bangsa ini terus berjalan, HMI harus sudah berimajinasi melampaui usia bangsanya.

Merancang agenda-agenda besar jangka panjang. Tahun 2012 Erdogan meletakkan tahapan penting dari keberhasilan ekonomi Turki sekarang. Dia berani melakukan transformasi besar-besaran di Turki, berpindah dari sistem Liberal Sekulerisme ke sistem yang lebih mendekati Islami. Merubah negara the sick man in ureopa yang penduduknya banyak miskin ini menjadi kaya raya. Erdogan membuat rencana yang lumayan panjang.mengevaluasinya setiap 5 tahun sekali. Sebelum Turki merubah kebijakan negaranya, terlebih dahulu mereka mengukur jarak mereka dengan negara-negara maju seperti Amerika dan negara-negara Eropa dalam bidang agama ,ekonomi, teknologi, dan militer.

Jarak itulah yang dijadikan titik tolak untuk mengejar ketertinggalan. Tahun 2018 kemarin, Turki lakukan evaluasi atas rencana mereka dalam mengejar ketertinggalan yang sudah berjalan hampir setengah abad. Dan hasilnya, Turki yang tadinya adalah negara miskin itu kini bermetamorfosis menjadi sebuah kekuatan baru yang cukup disegani dunia. Pelajaran yang bisa diambil oleh HMI dari sebuah langkah besar yang dilakukan Erdogan di Turki adalah penggunaan satuan waktu yang panjang dalam merancang agenda besar HMI ke depan. Terutama dalam konteks mewujudkan masyarakat adil makmur yang diridhoi Allah SWT.

Rancangan agenda jangka panjang itu bertujuan agar HMI tidak berjalan di tempat. Pergantian kepengurusan tidak hanya siklus tahunan yang tidak menghasilkan apa-apa. Tapi momentum yang cukup strategis untuk memulai. Malik Ben Nabi seorang filsuf Aljazair mengatakan “keberhasilan besar dalam sejarah selalu berkaitan dengan besarnya gagasan sebagai pemicu keberhasilan tersebut”. Erdogan tidak hanya menggunakan satuan waktu yang besar, tapi juga dia cerdas meletakkan gagasan besarnya dalam menatap masa depan Turki yang kita lihat sekarang. Saat kita ingin mendeklarasikan bahwa HMI akan terus ada demi mewujudkan Al-Quran dan Sunnah Rasululloh . Kita mesti berfikir dalam satuan waktu yang panjang juga.

Saat ini HMI adalah waktu yang tepat untuk merancang agenda besar dalam satuan waktu yang panjang. Dinamika internal mesti mendewasakan setiap kader. Riak-riak internal haruslah dimaknai sebagai bumbu penyedap dari suatu masakan yang hendak matang. Kita harus sudah selesai secara internal. Agar agenda besar jangka panjang bisa dirancang secara bersama-sama. Dari harapan itulah yang mendorongnya mendeklarasikan sebuah organisasi yang merepresentasikan mahasiswa islam meskipun mendapatkan tantangan dimana-mana. Sebagai kader, kita semua harus bertanggungjawab dalam merawat harapan yang diberikan pendiri-pendiri HMI.

Syarat untuk sukses dan tetap bertahan relatif masih kita pertahankan, yaitu dengan terus adanya perkaderan di tingkatan yang paling bawah. Tapi, kita tidak boleh berjalan di tempat tanpa memikirkan alternatif jalan yang lebih cepat untuk sukses. Membuat proyeksi jangka panjang agar kita tidak tampak berjalan di tempat. “Seorang jenderal yang kuat dengan pasukan yang lemah atau seorang jenderal yang lemah dengan pasukan yang kuat adalah pertanda kekalahan.” Begitu kata Sun Tzu. Antara anggota di lapisan paling bawah dan kader-kader yang diberi amanah berada di posisi-posisi struktural di tingkatan paling atas sampai bawah mesti saling bersimbiosis. Kita harus kuat semunya, tantangan ke depan bagi HMI semakin besar dan menantang.

Baru-baru ini di Malaysia dilangsungkan sebuah pertemuan yang inisiatifnya datang dari Mahatir, Erdogan dan Imran dari Pakistan. Konklusi dari pertemuan itu kira-kira ingin mengeluarkan dunia Islam dari keterpurukan. Memang benar, secara empiris dapat kita lihat bahwa hampir seluruh konfilik kemanusiaan di dunia saat ini terjadi di dunia Islam, korbannya tentu ummat Islam juga. Belum lagi gerakan islamophobia yang sudah semakin mewabah bukan hanya di dunia barat tapi juga merangsak masuk ke negara-negara Asia, India, Myanmar, China adalah contohnya dan masih banyak negara Asia yang lain.

Organisasi Konferensi Islam (OKI) yang semestinya berperan aktif dalam memproteksi kepentingan ummat Islam justru tidak berdaya dibawah agresi meliter yang dilakukan barat atas dunia Islam. HMI tidak boleh terlalu lama hidup di pinggir sejarah, realitas hari ini mendesak kita untuk keluar dan lebih bermanfaat lagi. Bukan hanya untuk ummat dalam negeri, tapi juga berguna bagi dunia. Ini adalah saat yang tepat dalam mewartakan penghapusan penjajahan di atas dunia. Dengan Islam , HMI mesti hadir sebagai duta untuk perdamaian dunia. Masa depan bangsa atau dunia dalam cakupan yang lebih besar ada di tangan anak-anak muda.

HMI sebagai organisasi yang diisi anak-anak muda yang cerdas sudah saatnya membuat sebuah lompatan jauh. Sambil memenuhi persyaratan-persyaratan untuk sukses dalam menuntaskan tanggung jawab keummatan dan kebangsaan. HMI adalah gerakan peradaban, elemen penting dari kebudayaan Indonesia. Terima atau tidak, HMI begitu banyak meninggalkan sidik jari bagi perkembangan sejarah Indonesia. Para pendiri dan angkatan awal adalah para ideolog yang meletakkan dasar betapa pentingnya kader harus terdistribusi secara proporsional ke semua sektor.

Orientasi perkaderan HMI sudah saatnya dirancang untuk melahirkan kader yang dapat mengisi sektor-sektor yang mengalami defisit. Menjadi pengusaha contohnya, padahal ini juga profesi yang sangat penting dalam menopang terwujudnya masyarkat adil makmur. Meskipun ada satu atau dua organisasi internal yang dibentuk dalam rangka mewadahi alumni-alumni yang berprofesi pengusaha. Belum ada progres yang berarti ke akar rumput (komisariat-komisariat). Menjadikan HMI visioner adalah bahagian penting proyeksi masa depan. Agar kita tidak lagi mengandalkan proposal dalam setiap penyelanggara kegiatan. Langkah yang demikian ini, juga bahagian dari mengeluarkan HMI dari keputusan-keputusan organisasi yang kerap mendapatkan intervensi dari luar. Caranya adalah, ke depan kurikulum perkaderan kita haruslah dipikirkan ulang, agar kader tidak hanya menumpuk di satu profesi Peradaban dunia terus bergerak, tepat seperti diutarakan Samuel Huntington.

Peradaban seumpama patahan lempeng tektonik yang terus bergeser dan pada waktunya berbenturan satu sama lain sehingga menimbulkan guncangan hebat. Sudah saatnya HMI mempersiapkan kader-kadernya menghadapi tantangan global. Kader perlu juga di dorong untuk melanjutkan studi ke manca negeri. Agar setelah pulang dapat memberikan khasanah baru bagi perkembangan ilmu pengetahuan di dalam negeri. Rosulullah dengan tepat mendiagnosa kekalahan dan akibat-akibat kekalahan di perang Uhud itulah pasukan Islam selalu menang di peperangan-peperangan setelahnya. Masa depan HMI, kesuksesan hanya akan kita raih jika kita betul-betul memenuhi sebab-sebab agar sukses.

Catatan Dakwah di IKIP JKT/UNJ, respon pasca  Sillaturrahiem Alumni HMI MPO IKIP Jakarta/UNJ, 8 Juni 2021 di Masjid Kampus Attaqwa Rawamangun Jakarta Tmur

Anwar Musaddad, Alumni HMI

Pengalaman Organisasi:

  1. Ketua I HMI Komisariat FPIPS IKIP Jakarta 1986 – 1987
  2. Sekretaris Umum Lembaga Dakwah Kampus (LDK MM) IKIP Jakarta 1989 – 1990
  3. Kabid I Lembaga Dakwah Kampus (LDK MM) IKIP Jakarta 1988 – 1989
  4. Koor. PHBI Lembaga Dakwah Kampus (LDK MM) IKIP Jakarta 1987-1988
  5. Mide Formatur HMJ Sejarah/Ketua DEPSOSPEN HMJ Sejarah FPIPS IKIP Jakarta 1986-1987

Pengalaman Pelatihan

  1. Mental Training Lembaga Dakwah Kampus (LDK MM) IKIP Jakarta 1985
  2. Basic Training– Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Jakarta 1986
  3. Basic Training Senat Mahasiswa FMIPA IKIP Jakarta 1987
  4. Intermediate Training – Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Jakarta 1988
  5. Coaching Instruktur – Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Jakarta 1988

 

DAFTAR PUSTAKA

  1. Abdul Aziz, Politik Islam Politik Pergulatan Ideologis PPP Menjdi Partai Islam, Yogyakarta: Tiara Wacana, 2006. ,
  2. Varian-Varian Fundamentalisme Islam di Indonesia, Jakarta: Diva Pustaka, 2006.
  3. Abdul Munir Mulkhan, Perubahan Perilaku Politik dan Polarisasi Umat Islam 1965-1987 Dalam Perspektif Sosiologis, Jakarta: Rajawali Press, 1991.
  4. Adi Surya Culla, Patah Tumbuh Hilang Berganti: Sketsa Pergolakan Mahasiswa dalam Politik dan Sejarah Indonesia (1908-1998), Jakarta: Rajawali Press, 1999.
  5. Agussalim Sitompul, Menyatu dengan Umat Menyatu dengan Bangsa Pemikiran Keislaman – Keindonesiaan HMI (1947 – 1997), Jakarta: Logos, 2002.
  6. Sejarah Perjuangan HMI (Tahun 1947-1975), Surabanya: Bina I lmu, 1976.
  7. Ahmad Mansur Suryanegara, Api Sejarah 1,Bandung: Salamadani, cet. V, 2012.
  8. Ahmad Syafii Maarif, Politik Identitas dan Masa Depam Pluralisme Kita, Jakarta: Yayasan Abad Demokrasi, Edisi Digital, 2012. Ahmad Syafi‘i Mufid (Ed.), Perkembangan Paham Keagamaan Trans-nasional di Indonesia, Jakarta: Puslitbang Kehidupan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama RI, 2011.
  9. Ajib Purnawan, Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Bersaksi di Tengah Badai Catatan Kritis Sejarah Kelahiran IMM Melawan Komunisme, Yogyakarta: Buku Panji, 2007.
  10. Andi Rahmat dan Muhammad Najib, Gerakan Perlawanan dari Masjid Kampus,Surabaya: Pustaka Saga, 2015.
  11. As‘ad Said Ali, Negara Pancasila Jalan Kemaslahatan Berbangsa, Jakarta: LP3ES, 2009.
  12. Azyumazdi Azra, Menuju Masyarakat Madani: Gagasan, Fakta dan Tantangan, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2000.
  13. Azyumardi Azra, Jajat Burhanuddin, Taufk Abdullah (Ed.), Sejarah Kebudayaan Islam Indonesia: Institusi dan Gerakan, Jakarta: Direktorat Sejarah dan Nilai Budaya, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2015.
  14. Bachtiar Effendy, Islam dan Negara Transformasi Gagasan dan Praktek Politik Islam di Indonesia. Edisi Digital. Jakarta: Yayasan Abad Demokrasi, 2011.hmi
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com