Ekonomi

DPR: Jangan Sampai Rupiah Anjlok

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Nilai tukar rupiah mengalami pelemahan cukup signifikan dalam dua bulan terakhir. Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan meminta Pemerintah mewaspadai pelemahan rupiah agar tidak tembus Rp 15.000 per dolar Amerika Serikat (AS).

Awal Januari 2018, rupiah masih bertengger di level Rp 13.300 per dolar AS. Namun, awal Maret 2018, nilai tukar rupiah terdepresiasi hingga Rp 13.800 per dolar AS.

“Pelemahan ini harus diwaspadai banyak pihak. Tak dipungkiri, pengaruh global, khususnya kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral AS, sangat besar. Tapi, situasi ini juga menunjukkan bahwa fundamental ekonomi Indonesia tidak terlalu kuat,” ujar Taufik di Jakarta, Ahad (18/3/2018).

Wakil Ketua DPR bidang Ekonomi dan Keuangan ini mendorong adanya langkah strategis agar rupiah tidak semakin melemah dan fundamental ekonomi Indonesia semakin kuat. Misalnya, Pemerintah kembali mengevaluasi pelaksaan paket kebijakan ekonomi yang pernah dikeluarkan.

Selain itu, lanjut dia, Pemerintah perlu memberi stimulan kepada dunia usaha untuk menarik investasi ke Tanah Air. Kemudahan investasi dan kelonggaran pajak perlu diberikan agar para pengusaha terdorong mengembangkan usahanya. Dengan begitu, secara sendirinya rupiah akan menguat.

Dia juga meminta Pemerintah memperbesar bantuan sosial untuk meningkatkan daya beli masyarakat. Peningkatan daya beli akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Alhasil, rupiah akan terdorong menguat. “Daya beli harus diperkuat melalui berbagai bantuan sosial,” cetus Wakil Ketua Umum DPP PAN ini.

Taufik menambahkan, pelemahan nilai tukar rupiah juga berbahaya bagi industri berorientasi ekspor yang masih mengandalkan bahan baku impor. Sebab, para pengusaha atau industri harus membeli bahan baku dengan biaya yang tinggi.

“Ini menjadi simalakama bagi pengusaha. Mau menaikkan harga jual, atau bahkan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada karyawan untuk memangkas biaya produksi. Persoalan Ini harus diantisipasi agar tidak menimbulkan permasalahan baru,” tandasnya.

Sebelumnya, Senior Director Corporate Ratings Standard and Poor’s (S&P) Xavier Jean mengatakan, rupiah perlu diawasi agar tidak terus anjlok. Menurutnya, depresiasi bisa berlangsung cepat, seperti pelemahan nilai tukar rupiah pada 2015. Saat itu, rupiah melemah dari Rp 12.000 ke Rp 15.000 hanya dalam hitungan beberapa bulan.

To Top