Nasional

IDEAS Kritik Janji Dana Abadi Pesantren  Prabowo-Gibran!

JAKARTA, EDUNEWS.ID-Direktur Institute for Demographic and Poverty Studies (IDEAS) Yusuf Wibisono mengatakan janji kampanye calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2, Prabowo-Gibran,menyediakan dana abadi pesantren bukanlah prioritas pendidikan saat ini. Menurut Yusuf, prioritas terpenting pendidikan saat ini adalah alokasi BOS (Bantuan Operasional Sekolah) untuk sekolah swasta.

“Terutama tingkat SD hingga SMA,” ujar Yusuf dikutip dari tempo.co Jumat (9/2/2024).

Ia menjelaskan, alokasi BOS sangat penting untuk menjamin biaya pendidikan yang murah dan terjangkau bagi semua pelajar Indonesia. Dengan kapasitas sekolah negeri yang terbatas, kini banyak masyarakat yang terpaksa membayar mahal di sekolah swasta, termasuk para siswa dari keluarga miskin. 

Yusuf menilai prioritas berikutnya adalah bantuan biaya operasional perguruan tinggi, terutama perguruan tinggi negeri (PTN). Ia menekankan, biaya kuliah di PTN saat ini semakin tidak terjangkau bagi banyak kalangan masyarakat.

Bahkan, menurutnya, biaya kuliah gratis merupakan kebijakan terbaik untuk mendorong partisipasi mahasiswa untuk menempuh pendidikan tinggi. Terlebih, ia meyakini pendidikan tinggi akan membekali pelajar dengan keahlian yang relevan dan dibutuhkan oleh perekonomian, baik kapasitas manajerial dan profesional, maupun kapasitas riset untuk inovasi.

Sejak 2011 pemerintah pun telah membentuk dana yang bersifat abadi untuk menjamin pendidikan yang tidak dapat digunakan untuk belanja, yaitu Dana Abadi Pendidikan, yang dikelola oleh LPDP, sebuah BLU dibawah Kementrian Keuangan.

Yusuf menggarisbawahi, kewajiban anggaran pendidikan minimal 20 persen dari APBN dan APBD juga merupakan jendela kesempatan yang besar untuk mendorong tingkat partisipasi pendidikan tinggi. Terutama, bagi mahasiswa dari kelas bawah.

“Akses tanpa batas ke pendidikanlah yang menjanjikan manfaat lebih besar ke masyarakat secara keseluruhan,” ucap Yusuf.

Sebelumnya, Prabowo bersama calon wakil presidennya, Gibran Rakabuming Raka berjanji akan memaksimalkan dana abadi pondok pesantren untuk mengembangkan kompetensi para santri jika menang di Pilpres 2024. Hal tersebut ia ungkapkan saat berkampanye di Pondok Pesantren Asshidiqiyah Batuceper, Kota Tangerang, pada Senin, 4 Desember 2023.

Gibran berujar dana abadi pesantren diperlukan agar santri pintar berbagai keahlian, mulai dari perbankan syariah hingga keamanan siber. Menurut dia, pondok pesantren berperan penting dalam mendorong ekonomi santri.

“Kami ingin ini benar-benar menggerakkan ekonomi. Masalah santri, nanti akan lebih kami perhatikan lagi,” ucapnya.

sumber : tempo

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Edunews.

Kirim Berita

Kirim berita ke email : [email protected][email protected]

ALAMAT

  • Jl. TB Simatupang, RT.6/RW.4, Jati Padang, Kec. Ps. Minggu, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12540 Telepon : 021-740740  – 0817 40 4740

__________________________________

  • Graha Pena Lt 5 – Regus Jl. Urip Sumoharjo No. 20, Makassar Sulawesi Selatan 90234 Telepon : 0411 366 2154 –  0811 416 7811

Copyright © 2016-2022 Edunews.ID

To Top
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com