Nasional

Kasus Pemakaian Rapid Test Bekas, Kimia Farma Lakukan Investigasi

Ilustrasi.

JAKARTA, EDUNEWS.ID – PT Kimia Farma Tbk melalui PT Kimia Farma Diagnostik saat ini tengah melakukan investigasi bersama dengan pihak berwenang dalam proses penyelidikan kasus dugaan penggunaan alat Rapid Test Antigen bekas di Bandara Kualanamu, Deli Serdang, Sumatra Utara. Apabila terbukti bersalah, oknum petugas layanan Rapid Test akan diberikan tindakan tegas.

“Kami mendukung penuh investigasi yang dilakukan pihak berwajib terhadap kasus ini. Tindakan yang dilakukan oleh oknum pertugas layanan Rapid Test Kimia Farma Diagnsotik tersebut sangat merugikan Perusahaan dan sangat bertentangan dengan Standard Operating Procedure (SOP) perusahaan serta merupakan pelanggaran sangat berat atas tindakan dari oknum pertugas layanan Rapid Test tersebut,” kata Adil Fadhilah Bulkini sekalu direktur utama PT Kimia Farma Diagnostika dalam rilis pers yang diterima pada Rabu (28/4/2021).

Apabila terbukti bersalah, oknum petugas layanan Rapid Test tersebut akan diberikan tindakan tegas dan sanksi yang berat sesuai ketentuan yang berlaku oleh Kimia Farma. Adil menegaskan sebagai BUMN Farmasi di Indonesia, Kimia Farma berkomitmen untuk terus memberi layanan dan produk berkualitas  terbaik.

“Kimia Farma akan lebih mendekatkan pelayanan kepada masyarakat serta terus melakukan evaluasi secara menyeluruh dan penguatan monitoring pelaksanaan SOP di lapangan sehingga hal tersebut tidak terulang kembali,” terang Adil.

Sebelumnya, dilaporkan layanan rapid test Cocid-19 di Bandara Internasional Kualanamu digerebek polisi pada Selama (27/4/2021). Hal ini dilakukan terkait adanya dugaan pemalsuan proses rapid test antigen.

Calon penumpang menyerahkan dokumen hasil tes rapid negatif COVID-19 kepada petugas di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Calon penumpang menyerahkan dokumen hasil tes rapid negatif COVID-19 kepada petugas di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Dari hasil penggerebekan, polisi mengamankan lima orang petugas rapid test yang merupakan karyawan salah satu perusahaan farmasi ternama. Berdasarkan informasi, ada lima orang yang diamankan terkait kasus pemalsuan proses rapid test antigen tersebut.

Masing-masing berinisial RN, AD, AT, EK, dan EI. Mereka diamankan karena diduga telah menyalahi aturan proses rapid test antigen, yakni dengan menggunakan alat steril swab stuck bekas.

rpl

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top