News

Sinar Matahari Mampu Hilangkan Virus Corona Adalah Hoax

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Informasi yang menyebutkan virus corona dapat sepenuhnya hilang saat terpapar sinar matahari tersebar melalui pesan berantai di aplikasi WhatsApp, pada Senin (2/3) selepas diumumkan kasus pertama pasien terinfeksi COVID-19 di Indonesia.

Virus corona, dalam pesan berantai tersebut, diklaim sebagai pneumonia jenis baru yang akan terbunuh pada suhu 26 – 27 derajat sehingga upaya mempertahankan panas tubuh menjadi solusi mencegah penyebaran virus.

Informasi yang tersebar di aplikasi pesan instan itu juga menyarankan sejumlah cara yang dapat ditempuh agar tubuh tidak terinfeksi COVID-19.

Namun, benarkah virus corona mati saat terkena sinar matahari?
Tangkapan layar hoaks corona mati terkena sinar matahari 1 (WhatsApp)

 Tangkapan layar hoaks corona mati terkena sinar matahari 2 (WhatsApp)

Penjelasan:
Informasi yang menyebutkan sinar matahari bisa membunuh virus corona telah dibantah dalam laporan berjudul “Can sun exposure kill the novel coronavirus?” yang dirilis situs China Daily, pada 8 Februari 2020.

Berikut penjelasan media asal Negeri Tirai Bambu itu:

“Suhu radiasi matahari tidak mampu mencapai 56 derajat celcius, dan sinar ultraviolet juga tidak mampu menyamai intensitas dari lampu ultraviolet sehingga virus itu tidak dapat dibunuh oleh sinar matahari”.

Wakil Kepala Bidang Penelitian Fundamental Lembaga Biologi Molekular Eijkmen Herawati Sudoyo menjelaskan belum ada hasil penelitian yang menyatakan virus corona dapat ditumpaskan hanya dengan paparan sinar matahari hingga saat ini.

Penjelasan Herawati Sudoyo itu mengacu pada laporan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kominfo) di Jakarta, pada Kamis.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menurut Herawati, telah menjelaskan lampu sinar ultraviolet sekalipun tidak mampu membunuh virus yang berasal dari Wuhan, China itu.

Dengan demikian, informasi yang menyebutkan virus corona akan hilang saat terkena sinar matahari dapat dikatakan sebagai kabar bohong.

Klaim : Virus corona mati saat terkena sinar matahari
Rating : Salah/Disinformasi

ant

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top