Pendidikan

Pemerintah Butuh 91 ribu Guru SMK

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Sumarna Pranata

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) saat ini membutuhkan sebanyak 91 ribu guru SMK untuk mensukseskan program pendidikan vokasi.

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Sumarna Pranata menjelaskan, pemerintah saat ini mempunyai empat bidang yang ingin dibidik dari pendidikan vokasi. Yakni, program maritim dan kelautan, pertanian dan ketahanan pangan, pariwisata, serta industri kreatif.

“Kita melakukan rekruitmen ini tidak mudah, sementara suplai tak ada,” katanya di kantor Kemendikbud, Jakarta, Kamis (3/11/2016).

Kemendikbud mempunyai dua cara untuk memenuhi kebutuhan guru SMK. Pertama melakukan rekrutmen, tetapi suplai guru tidak ada. Kedua, memberikan sertifikat tambahan pada guru-guru adaptif menjadi produktif.

Ia menjelaskan, guru adaptif yakni yang mengajar PKn, matematika, seni budaya, IPA, IPS, kewirausahaan, dan KKPI (keterampilan komputer dan pengelolaan informasi). Ia enggan menyebutkan penambahan sertifikattersebut sebagai alih fungsi. Guru SMK terdiri dari tiga tipe, normatif, adaptif, dan juga produktif.

Pranata juga menuturkan, pada tahun 2016, Kemendikbud memberikan sertifikat ganda pada 15 ribu guru. Proses pendaftaran dilakukan sejak dua bulan lalu. Hingga Oktober 2016 sudah ada lebih dari 16 ribu guru yang mendaftar.

“Contoh misalnya guru biologi berminat di pertanian, akan kita seleksi berdasarkan TBS (tes bakat skolastik),” tutur Pranata.

Ia juga menjelaskan, para guru akan mengikuti pelatihan dan pendampingan selama setahun oleh pendamping dan perguruan tinggi.

“Pada Desember tahun depan, kita akan dapatkan sertifikat pendidik bidang baru. Dapat sertifikat kompetensi,” jelasnya.

Kendati sertifikat baru didapat pada Desember tahun 2017, tetapi pada Juli 2017 para guru tersebut bisa mulai mengajar sebagai guru produktif. Pranata mengatakan pemenuhan kebutuhan 91 ribu guru dilkukan secara bertahap. Proses awal, Kemendikbud menjaring 15 ribu guru.

To Top