Politik

Muhammadiyah Minta Masyarakat Jatim Cerdas Memilih

 

 

SURABAYA, EDUNEWS.ID – Pimpinan Pusat Muhammadiyah meminta masyarakat Jawa Timur menggunakan hak pilihnya secara cerdas pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 di provinsi setempat. Pilkada serentak 2018 akan digelar pada Juni mendatang.

“Warga Muhammadiyah harus menggunakan hak pilihnya secara cerdas karena harus memilih Gubernur dan Wakil Gubernur untuk kemajuan Jatim,” ujar Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir kepada wartawan di Surabaya, Rabu (7/3/2018).

Selain itu, Muhammadiyah juga menyerukan mengedepankan para kontestan dan pendukungnya mengembangkan politik yang beradaban, termasuk menjauhkan nirpolitik transaksional karena sangat kurang mendidik.

“Apalagi sejak awal Muhammadiyah menjadikan uang sebagai musuh utama,” ucap ulama bergelar doktor asal Universitas Gadjah Mada tersebut.

Tak itu saja, warga dan Muhammadiyah diminta secara institusi mengawasi sesuai dengan kultural serta moral kedua pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur yang akan bertarung di Pilkada tahun ini.

“Ini penting agar jalan Pilkada Jatim secara khusus dan keseluruhan Pilkada secara umum di Indonesia mampu berjalan konstitusional, demokratis, jujur serta bermartabat,” katanya.

Pilkada Jatim yang akan digelar 27 Juni 2018 untuk memilih Gubernur dan Wakil Gubernur periode 2019-2024 diikuti dua pasangan calon, yakni Khofifah Indar Parawansa-Emil Dardak dengan nomor urut satu, dan Gus Ipul-Puti Guntur nomor urut dua.

Pasangan nomor satu merupakan calon dari koalisi Partai Demokrat, Golkar, PAN, PPP, Hanura dan NasDem, sedangkan pasangan nomor dua adalah calon dari gabungan PKB, PDI Perjuangan, PKS serta Gerindra.

To Top