Kampus

Gedung Kembar IAIN Salatiga Diresmikan

SALATIGA, EDUNEWS.ID – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin meresmikan gedung kembar kampus tiga IAIN Salatiga, Jawa Tengah, Jumat (27/1/2017). Gedung yang dibangun sejak 24 Juni 2015 ini, selesai pada 31 Desember 2016 dengan dana sebesar Rp 90 miliar.

Lukman mengapresiasi pembangunan gedung baru di kampus tiga IAIN Salatiga yang sumber dananya berasal dari SBSN. Kehadiran gedung ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas pembelajaran di kampus dan kepercayaan masyarakat terhadap IAIN Salatiga. Keberadaan dua gedung baru ini diperkirakan dapat menampung 5000 mahasiswa.

Di hadapan civitas akademika IAIN Salatiga, Lukman mengatakan bahwa Kementerian Agama terus berupaya melakukan peningkatan sarana pra sarana kampus berbasis SBSN. Ke depan, Kemenag akan meyakinkan Kementerian Keuangan, Bapenas dan stakeholder lainnya agar dana SBSN juga dapat digunakan untuk pembangunan lembaga pendidikan seperti madrasah dan pondok pesantren.

Gedung kembar IAIN Salatiga yang baru dibangun ini diberi nama Gedung KH. Ahmad Dahlan (pembangunan 2015) dan Gedung KH. Hasyim Ashari (pembangunan 2016). Kedua gedung ini luasnya 15 hektar dan berdiri di atas tanah seluas 50 Hektar. Gedung yang akan mulai aktif pada Februari 2017 ini, digunakan untuk Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan, Fakultas Dakwah, Pasca Sarjana, Kantor Rektorat, dan Akdemik.

Menurut Rektor IAIN Salatiga Rahmat Hariyadi, lantai 1 Gedung KH. Ahmad Dahlan digunakan untuk ruang administrasi dan labortarium penunjang. Sedang lantai 2 dan 3 digunakan untuk ruang kuliah. Lantai 1 Gedung KH. Hasyim Ashari digunakan untuk ruang administrasi dan rektorat. Sebagian lantai 2 dan 3 digunakan sebagai ruang kuliah.

“Sesuai master plan, kami akan membangun kampus dilahan 50 Hektar. Saat ini tanah yang sudah dibebaskan sekitar 15 Hektar, dan harapanya pada tahun 2025 dapat merampungan seluruh pembangunan sehingga dapat menampung 25.000 mahasiswa,” ujar Rahmat.

To Top