Internasional

Pembuat Kartun Nabi Muhammad yang Tewas Kecelakaan Diincar Al-Qaeda Sejak Dulu

STOCKHOLM, EDUNEWS.ID – Seorang kartunis Swedia, Lars Vilks, yang tewas dalam kecelakaan mobil diketahui hidup di bawah perlindungan polisi selama lebih dari satu dekade terakhir karena berbagai ancaman pembunuhan yang diterimanya usai dia membuat kartun Nabi Muhammad tahun 2007 lalu.

Kepala Vilks bahkan dihargai US$ 100.000 oleh kelompok radikal Al-Qaeda pada saat itu.

Seperti dilansir Associated Press dan BBC, Senin (4/10/2021), Vilks yang meninggal dunia dalam usia 75 tahun ini sebenarnya tidak banyak dikenal di luar Swedia sebelum dia membuat kartun Nabi Muhammad.

Di negaranya, Vilks paling dikenal sebagai pembuat patung dari kayu apung di salah satu cagar alam di bagian selatan Swedia. Pembuatan patung di cagar alam itu dilakukan Vilks tanpa izin otoritas setempat, yang memicu gugatan hukum panjang.

Dia dihukum denda oleh pengadilan setempat, namun patung hasil karyanya — tumpukan kayu apung yang dipaku bersama secara acak dan kacau — menarik perhatian publik dan dikunjungi ribuan orang dalam setahun.

Kehidupan Vilks berubah drastis sekitar 13 tahun lalu, setelah dia membuat kartun Nabi Muhammad yang memicu kemarahan umat Muslim. Kartun kontroversial itu diterbitkan di Swedia setahun setelah surat kabar Denmark mempublikasikan kartun Nabi Muhammad lainnya yang juga memicu kemarahan.

Kartun kontroversial Nabi Muhammad yang dibuat Vilks itu memicu protes sejumlah negara Muslim dan memicu perselisihan diplomatik. Perdana Menteri (PM) Swedia saat itu, Fredrik Reinfeldt, sampai bertemu para Duta Besar dari beberapa negara Muslim untuk meredakan ketegangan.

Tidak hanya itu, kelompok radikal Al-Qaeda di Irak saat itu sempat menawarkan imbalan US$ 100.000 untuk pembunuhan terhadap Vilks.

Laporan BBC tahun 2007 lalu menyebut bahwa Al-Qaeda di Irak merilis sebuah pesan audio yang disiarkan lewat internet, yang isinya menawarkan imbalan untuk pembunuhan Vilks. Disebutkan dalam pesan audio itu bahwa imbalan sebesar US$ 100.000 akan dinaikkan 50 persen jika Vilks ‘disembelih seperti domba’.

BBC melaporkan bahwa suara dalam pesan audio itu merupakan pemimpin Al-Qaeda di Irak, Abu Omar al-Baghdadi.

Selama bertahun-tahun, Vilks juga mengalami beberapa serangan yang nyaris merenggut nyawanya. Tahun 2010, dua pria dilaporkan hendak membakar rumah Vilks di Swedia bagian selatan.

Tahun 2015, Vilks berhasil selamat dari serangan bersenjata di sebuah konferensi bertemakan kebebasan berbicara yang digelar di Copenhagen, Denmark, yang menewaskan seorang direktur film Denmark. Saat itu Vilks menyebut dirinya mungkin yang menjadi target serangan.

Sementara itu, tahun lalu, seorang wanita dari Pennsylvania, Amerika Serikat (AS), mengaku bersalah telah berencana membunuh Vilks.

Kepolisian Swedia, seperti dilansir AFP, mengonfirmasi bahwa Vilks tewas saat mobil yang ditumpanginya bertabrakan dengan sebuah truk pada Minggu (3/10) waktu setempat. Dua polisi yang bertugas mengawalnya, juga tewas dalam kecelakaan itu.

Ditambahkan juru bicara kepolisian itu bahwa tidak ada kecurigaan adanya kesengajaan atau tindak kriminal dalam kecelakaan ini. Namun dalam pernyataannya, Kepolisian Swedia menyatakan bahwa penyebab kecelakaan itu belum diketahui secara jelas dan masih diselidiki.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top